Ngopi…


Berawal dari sebuah status Facebook seorang teman yang ngomongin tentang merokok. Iseng saja saya tanggapi dengan sebuah komentar,

Sambil ngopi lebih asyik.

Kemudian ada teman lain yang berkomentar juga,

Ide bagus tuh, ditunggu undangannya di J-co atau Starbucks.

:shock: :shock: :shock:

Suer, saya bener-bener kaget, tersindir dan merasa miskin :lol:. Buat saya ngopi itu ya ngopi, beli kopi item sachet yang sudah plus gula (kalo ngga salah seharga Rp 750 perak) trus diseduh.

Just it. Simpel dan murah.

Ataupun kalo misal males bikin sendiri, ya bisa aja nongkrong di warung depan, ngopi di sana, paling mahal cuma ngabisin Rp 1500 perak.

Tapi ternyata, beda orang beda latar belakang, beda juga persepsinya, termasuk dalam hal ini soal ngopi.

Jujur saja saya sama tidak pernah ngebayangin kalo ngopi itu sepadan dengan J-Co atau Starbucks. Yang saya bayangin ngopi itu ya seperti yang saya sebut di atas. :lol: :lol:

Buat saya membayar uang puluhan ribu hanya untuk secangkir kopi, meski ditambah dengan ruangan dingin berAC serta kenyamanan suasana (+ wifi gratis) di J-Co, Starbucks ataupun tempat ngopi lainnya di Mall terasa terlalu berlebihan.

Kopi toh tetap saja enak sepanjang takarannya pas, meski hanya di nikmati di ruang pantry yang pengap oleh asap rokok atau di warung pinggir jalan.

Anyway, kalo dipikir-pikir, mengherankan sekali ada banyak orang yang rela mengeluarkan uang puluhan ribu hanya untuk secangkir kopi, yang ditempat lain secangkir kopi itu hanya berharga beberapa ribu rupiah saja.

Demi sebuah gengsikah?

Kalo saya, koq rasanya lebih bergengsi mengeluarkan uang lebih untuk membeli bensin non subsidi ketimbang untuk membeli secangkir kopi di Starbuck atau J-co…. :grin:

45 thoughts on “Ngopi…

    • hahaha, aku rung tau ki merga ngga mau koq. Kalo mau ya bisa aja, masalahnya kalo menurutku ketimbang duit puluhan ribu hanya untuk ngopi mendingan dipake untuk makan di restoran😆

      *atau paling tidak mangan mie ayam, oleh akeh:mrgreen:

    • Aku jg ngga begitu hoby ngopi koq Ret. Cm kadang-kadang aja, makanya ngga gitu minat ngopi di starbuck ato J-co.
      Kalo donat? ta’ pikir lebih enak donat lokal, meski pilihan rasa emang ngga banyak, tapi lebih enak menurutku, dan lagi aku ngga begitu suka donat2 brand luar gitu.

    • kalo ngopi udah menjadi kebiasaan rutin, kebayang ngga kalo mo ngopi aja mesti ke starbucks atau J-co?
      Saya rasa justru penggemar kopi sejati pasti punya trik untuk membuat sendiri kopi terenak, bener ngga mas?😆

  1. Hueheuheee…. mas hari jgn begitu, dong. Masa langsung merasa miskin.

    Sbnrnya konsep kopi mahal ini kan dikemas utk “menangkap” orang-2 kantoran, yang gak mikir-2 soal berapa duit yg harus keluar, yg penting waktunya gak banyak kebuang. Dan starbucks or coffee bean adalah salah 1 solusi minuman fast service & sekaligus menyediakan fasilitas wi-fi & AC. Itu sebabnya sering dibuat di tempat perkantoran. Sekalian meeting dgn klien pas di situ.

    Cuma belakangan ya bergeser, targetnya bkn lg orang kantoran. Tua muda, kaya miskin, semua bisa. Yg dijual pun mulai beraneka ragam, ada juice inilah, itulah, mgkn utk mereka yg mo jaga badan ato utk anak-2….

    Dulu saya suka nongkrong di Starbucks, krn kita ce-2 suka ngobrol bergosip lama sambil cuci mata😀. Soalnya klo di kafe begitu, kita ga akan diusir biarpun duduknya lama mas, hehehe… Klo di resto lain kan hrs mesen ini itu lg, pelayannya pun bakal pasang tampang jutek klo duduk cuma minum kopi aja hahahaa…

    Cuma itu jg paling seminggu sekali. Mahal bo’! Sekali kesana at least 50rb, krn kan cewek ga bs klo ga sambil ngemil.😀

    Tp itu dulu… Klo skrg saya g pernah lg ke Starbuck, kecuali tiba2 lg di mall dan haus berat & hny ada starbuck di depan mata.🙂

    Skrg, di kantor saya selalu sedia sachetan (kopi, or susucoklat) di dalam laci, jd klo mo ngopi or nyoklat, ga usah beli di kafe bawah yg harganya 25rb/gelas. Harus
    berhemat, biar bisa beli yg lain-2 yg lbh penting.

    Dan saya ga peduli biarpun org memandang sebelah mata. Duit duit saya kok heheuehue…… Biar aja mereka ngomong gt mas. Mereka itu yg sebenarnya miskin, soalnya mo ke Jco & Starbucks saja pake berharap diundang dulu.🙂

    **ahahahaa… sorry mas, komenku panjang benerrrrrr!!

    • hehehe, iya mbak, emang saya langsung merasa miskin😆
      Gimana engga, saya sama sekali blom pernah ke sana, lagipula ngapain.. hahaha, tak ada urusan yg segitu penting yg bisa memaksa saya datang ke sana, wong saya bukan pecandu kopi, apalagi yg mahal😆
      Buat saya, 25rb itu lebih layak untuk harga makanan bukan segelas minuman. Apalagi saat sekarang ini.

      btw, 25rb untuk segelas kopi? :shock : gila bener muaaahaaal buangeeet. bensin non subsidi aja paling mahal seliternya dibawah 10rb.

      Oia, ngga masalah koq kalo soal komen, mo panjang mo pendek silakan saja😀
      *cm jadi bingung mo nanggapinnya..makasih ya..

    • bagaimana kalo pindahin jadi postingan baru aja:mrgreen:

      btw, ngga masalah koq. jujur saya malah seneng dan bangga, karena postingan saya diapresiasi seperti ini.

      Thanks mbak zee

    • hehehe, sama😆

      btw, sebetulnya ada yg lebih enak ketimbang sekedar kopi tubruk. Dulu saya pernah diajari temen cara bikin kopi terenak, caranya kopi bubuk direbus trus ditambahkan gula.
      (dulu biasanya merk Tugu luwak -tp sekarang ini sepertinya merk itu udah lama ilang dari peredaran )

      Maknyusss deh…

    • Betul pak, kalo uang udah bukan masalah sih silakan aja, ndak akan ada yg komplen😆

      kondisi sekarang sih, menurut saya lebih bergengsi ngga beli bensin subsidi.

  2. Selain untuk pertemuan bisnis, perlu juga untuk memanjakan diri sendiri. Terutama bagi pecinta kopi. Banyak rasa & aroma kopi yg ditawarkan yg tidak bisa dibikin sendiri😀

    Yuk ngopi bareng😀

    • Kalo urusane bisnis, saya ngga komplen sekalipun itu dilakukan di dubai.
      Lha ini, urusane cm ngopi sambil ngerokok doang mas. Kemahalan kalo mesti ditempat di mana kopi segelasnya 25rb, harga rokok ngga nyampe segitu je mas😆

      Masalah lainnya, saya bukan pecinta kopi je mas. Kopi bubuk yang direbus sepertinya udah lebih dari cukup mas.

      Ajakan ngopinya saya terima, tp ndak perlu di starbuck yo?😆

  3. kmrn kan udah kukirimin starbucks di facebook mas hari…!!!😆 lumayan toh..?? ga mahal ituh… cuma seharga sebuah akses internet😆 ahahahahahak…

    maen ke sini mas… ta bikinin kopi ala carra… gratis mah buat mas hari😀 … sekampung inih…

  4. kalo pagi aq selalu bikinkan kopi utk ka2ngq, kopi 1 sachet + 1 sendok gula jahe. kopi + gula diaduk2 dulu baru disiram air panas, mas hari coba deh, gak perlu 25 ribu,tapi rasanya….

  5. hehe….soal enak ato tidaknya ngopi itu tgt siapa teman ngopinya… jadi mo di mana aja, asal temennya asyik yaa asyik.. sy pernah tuh ngopi di warung di sebuah desa yang pelosoookkk banget.. jalan ke sana aja kudu nyeberang sungai dan naik rakit. tp temen2 ngopinya asik bangat..jadi meski kue pisangnya gak maknyus, tpi kopinya rasanya sedeppp banget… (hehe..gak nyambung ya…)

    • Bisa jadi.

      Eh tp setau saya temen saya itu ngga termasuk kalangan atas deh, cm emang lagi banyak duit aja (mungkin dapet lemburan banyak😆 )

  6. Etapi kopi kafe dan kopi warkop, apalagi kopi sachet kan emang “beda” mas? AFAIK sih ada belasan tipe kopi mahal yang rasanya beda2 (& tampilannya juga nyeni) kalo di kafe. Sementara kalo di warung paling2: kentel, pahit, pake susu, atau pake gula.:mrgreen:

    Disini sih jarang ngopi. Kalo ngumpul2 dengan temen budayanya ngevodka. Kalo pas kere ya ngeteh.:mrgreen:

    @ kucingkeren

    .soal enak ato tidaknya ngopi itu tgt siapa teman ngopinya… jadi mo di mana aja, asal temennya asyik yaa asyik..

    Betul sekali. Amin…😉

    • hehehe kopi mahal emang lebih banyak variasinya, kalo engga ya ngga jadi mahal😆
      Kalo saya kebetulan emang lebih suka kopi item, jadi kalo ngopi bukan kopi item ngga ngopi rasanya😛

      Btw, ngevodka? walah..😯 lebih mahal itu, nyarinya juga susah😆

    • Kalo bikinnya pake coffe maker atau setidaknya kopi bubuknya direbus, sepertinya sih enak mas, tapi kalo hanya diseduh trus tanpa gula? wah saya kurang yakin deh…😆

  7. Ping-balik: Se A Vida E » Memaksimalkan Fasilitas “Pemalas” di Browser :P

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s