Heran, Repot Banget Banget Masuk Komplek Militer


Hari Jumat tanggal 24 April kemarin, saya menghadiri sebuah undangan pernikahan saudara di Bandung. Acaranya diadakan di sebuah komplek militer. Bukan karena keluarga saudara saya militer, tapi karena acara pemberkatan plus resepsi dilakukan di gereja yang kebetulan ada di komplek militer itu.

Karena saya pikir akan lebih mudah sekiranya acara akan berlangsung agak malem dan Stesha harus pulang duluan nantinya, saya putuskan kami berangkat naik motor saja dari rumah saudara.

Lantas saya berangkat lebih dulu bersama ibu (mertua) dan Stesha. Mamanya Stesha rencananya akan ikut mobil rombongan saja.

Saat di pintu masuk markas militer itu saya diteriaki oleh penjaga di pos, maklum saja karena saya memang orang awam dan ngga ngerti sama sekali tata tertib di komplek militer, ternyata saya salah jalur. Seharusnya saya masuk melalui jalur kecil untuk sepeda motor dan pejalan kaki melewati depan pos penjaga.

OK, ndak masalah.

Saya lalu memutar. Sampai di depan pos, sekali lagi saya ditegur oleh penjaga. Helm harus dilepas katanya. Mungkin maksudnya agar tamu dapat dikenali wajahnya.

Hmmm..OK, saya hanya menurut saja, melepas helm. Meskipun dalam hati sebel, apa ngga cukup dengan membuka kaca helm saja?

Tapi mo gimana?

Akhirnya dengan segala kerepotannya saya menenteng helm itu ditangan yang juga sambil memegang setang motor. Lagipula mo ditaruh di depan jok sambil dijepit di paha koq susah, mo dicantolin, sayanya bingung mo dicantolin di mana. :lol: :lol:

Siyalnya jalanan di dalam komplek itu, asli ancur banget banyak lubang dan becek…:evil:

Sekitar jam 8 (malam), karena Stesha udah tertidur, kasian daripada dibiarkan tetap di tempat resepsi, berisik dan dingin, saya putuskan untuk mengantar Stesha dan ibu pulang ke rumah saudara saja dulu, sedangkan mamanya Stesha nungguin saya menjemputnya nanti.

Saya keluar dari komplek itu tanpa masalah.

Saat kembali lagi untuk menjemput mamanya Stesha, sebelum melewati pos, helm sudah saya buka (saya pikir saya tak lagi melanggar aturan maen di komplek itu).

Namun lagi-lagi saya ditegur oleh penjaga di pos pintu masuk.

Ternyata kali ini lampu motor saya harus dimatikan. Ngga boleh menyalakan lampu motor selama berkendara di dalam komplek. (Padahal jalanan komplek itu ancur dan gelap :evil: ).

Bener-bener saya ngga habis pikir, setelah anti helm, sekarang anti lampu pula…

Bagaimana jika karena peraturan itu lantas timbul kecelakaan, ban motor kecemplung lubang dan pengendaranya panik dan malah menarik gas, sehingga motornya oleng dan pengedaranya terjatuh dan kepalanya kejedot batu dan tewas?

(mungkin saya yg lebay kali ya, terlalu memikirkan hal-hal sepele seperti itu…:lol:)

Yang pasti peraturan di komplek itu menurut saya aneh, dan sepertinya koq malah mendukung kebiasaan berkendara tidak aman (tanpa helm dan lampu).

Kalo tujuannya agar siapapun yang keluar masuk komplek dapat dipantau (sehingga helm harus dilepas), kenapa tidak seperti di pabrik-pabrik saja? Tamu diwajibkan lapor dan meninggalkan KTP di pos? Lalu selama berkendara sepeda motor di dalam komplek tidak boleh kecepatannya melebihi 20km/jam?

Tapi yowislah, wong saya ngga akan terlalu sering datang ke komplek itu lagi koq…

*buat ve, saudara saya yg merit, selamat menempuh hidup baru…

22 thoughts on “Heran, Repot Banget Banget Masuk Komplek Militer

  1. Mas di jalanan aja org itu suka – suka apalagi di rumah sendiri maunya di hormati aja tapi kita kita ini tak di hargai yaaa
    Tapi tak palah yg penting kita tau yaa

  2. # Mr Bien : Kalo saya di rumah sendiri tentu saja juga harus dihormati. Hanya saja saya ngga bikin aturan yg beda dengan yg umum ada di mana-mana😆
    Iya, yg penting kitanya yg nauin ajalah😛

    # p u a k : bagaimana kalo motornya suruh jalan sendiri aja? :P:

    # mercuryfalling : Menurut saya emang bahaya, tapi
    kalo ketabrak sih kayanya ngga mungkin, cm kalo celaka karena nyemplung lubang sih kemungkinannya besar, wong jalanane ancur + gelap koq.
    saya juga penasaran je mak. Cm ogah saya kalo harus nanyain apa alasannya😀

      • iya, di beberapa tempat emang gitu, biasanya lingkungan yg tertutup seperti pabrik atau kampus misalnya. Intinya sih jangan ngebut gitu tho?

  3. # Rian Xavier : ngga susah sih, cm ribet aja😛

    # almascatie : hehehe.. ada apa dengan militer???😛

    # casual cutie : hehehe itu sih usulan saya, daripada mesti mematikan lampu dan menenteng helm😆

  4. mengingatkan saya pada saat PKL di AAU adi Sucipto, ape di kejar ama petugasnya😀 untuk di depan kantor ketemu ama pembimbing lapangan, jadinya ya di tangani ama Bpk kapten deh

  5. waktu SD dulu, aku sekolah di kompleks militer, SD ku SD yayasan Persit (Persatuan Isteri Tentara) yang kebetulan berlokasi di samping Kompi dan memang… agak ribet si peraturannya kalau mau masuk ke sana…

    tapi setahuku sampe lepas helm dan mematikan lampu gak ada tuh… biasanya cuma tinggal ID-card aja….

    dan satu lagi yang jelas aku inget, masyarakat yang lewat didepan markas atawa kompleks tersebut gak boleh kebut-kebut atau membunyikan klakson, kalau knalpotnya berisik harus pelan2, naik motor harus pake helm, angkot gak boleh ada yang glantungan di pintu dll… kalau sampe melanggar, dipukul sama tentaranya (dan itu semua peraturan yang tidak tertulis lho..)🙂

  6. # Artha : walah ampe dikejar petugas segala? emang ngapain mas?😀

    # syelviapoe3 : iya, saya sih maklum koq kalo mereka punya aturan sendiri, tp emang bener gitu adanya, mesti lepas helm dan matiin lampu motor. Kata oom saya, aturan itu udah lumayan lama diterapkan lho..

    # maipura : makanya, setau saya emang begitu kalo masuk komplek militer, tp untuk yg ini emang aneh..😆 apa karena ngga pake naruh ID kali ya?

    *kalo ngga ‘aneh’ saya ngga bakal cerita di sini😆

  7. Mungkin itu berhubungan dengan tipologi wajah mas, cukur lah sekali-kali, dan jangan pakai jenggot … ntar dicurigai Al Qaeda.

    Pasang wajah memelas, mungkin birokrasinya gak lebih mulus😆

    • hayah…
      masa iya udah pake batik necis dan mboncengin nenek-nenek + bayi masih bisa dikira teroris?😆

      kalo memelas, kayane iya:mrgreen: memelas karena lapar:mrgreen:

  8. Huh emang iya masuk komplek militer emg begitu.

    Klo ga salah waktu saya masih di Medan mo ke Kodam, nah yang naik mobil itu harus turun… Mana jauh lagi jalannya ke dalam..

  9. 3 tahun SMP di Halim, saya seringkali naik sepeda ke sekolah. Setiap lewat rumah jaga monyet provoost, harus turun, sepeda dituntun.

    Wahai para tentara, ada yang tahu mengapa harus demikian?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s