Malu Ngomong Jawa di nJakarta?


Beberapa waktu lalu, ada seorang teman kuliah saya mendadak menelepon. Sedikit mengherankan karena setelah sekian lama ngga pernah kontak koq *mak bedunduk* nelpon. :-P.

Tak begitu penting apa yang kami obrolkan, saya hanya sedikit heran dengan gaya ngomong teman saya itu. Bagaimana tidak? saat awal pembicaraan di telpon, dia ngomong berbahasa Jawa. Tentu saja wong dia cah Solo sedangkan saya asli Klaten, mustahil kalo kami ngobrol pake bahasa Engris tho? :-P

Lha tapi kemudian, oborolan selanjutnya dia selalu menggunakan Bahasa Indonesia sedangkan saya tetep saja pake basa Jawa (karena biar bagaimanapun, ngobrol dengan teman lama menurut saya tetaplah paling enak menggunakan bahasa ibu, bahasa Jawa sehari-hari, seperti biasanya dulu).

Tapi teman saya sepertinya tidak sependapat dengan saya, jadilah kami ngobrol bilingual begitu ditelpon, meski buat saya aneh banget rasanya.

Hanya karena saya anak baik hati, tidak sombong dan rajin menabung *hayah*, saya ndak komplen, saya biarkan saja teman saya itu *yang sepertinya tengah berusaha keras* agar percakapan kami itu terdengar formal. :mgreen:

Selesai percakapan di telepon itu, saya jadi sedikit mikir dan menduga kenapa temen saya terkesan tidak mau ngobrol menggunakan bahasa Jawa.

Mungkin karena dia menelepon saya menggunakan telepon kantor, sehingga meskipun dia menghubungi saya dalam rangka urusan pekerjaan, semua pembiacaraan harus formal karena dia ngga ingin dianggap menggunakan fasilitas kantor untuk ngobrol dengan teman lama. *koq terasa berlebihan amat sih ya?*

Atau jangan-jangan dia malu, malu karena ini di Jakarta bukan di kampungnya simbokmu, bahasa planet jangan dibawa-bawa lagi… :lol: *doooh..*

Mengenai kemungkinan yang pertama di atas, yowislah ngga usah dibahas lebih lanjut, saya lebih tertarik membicarakan soal rasa malu ngobrol berhasa Jawa dimuka umum di Jakarta.

Awal saya merantau dulu, jujur saya memang sempat merasa malu kelihatan Jawanya (kata orang Jakarta: Katro). Saya perhatikan beberapa teman saya sepertinya juga mengalami hal yang sama. Makanya tidak heran kalo sebagian lantas bersusah payah membiasakan diri ngomong "elu-gue" dan semua bahasa gaul Jakarta lainnya.

Siyalnya, bertahun-tahun saya merantau di ibukota, saya koq tetap saja ndak bisa ber-elu, gue…:lol:. Buat saya, bagaimanapun juga "aku-kowe" atau maksimal "saya" tetep lebih enak diucapkan (mungkin lidah saya emang ngga fleksibel untuk dibikin gaul :lol:.

Kalo sekarang sih, ben waelah, rasa neko-neko cen isone ming ngene je.. *biarin sajalah, ngga usah aneh-aneh, emang bisanya cuma begini koq..*

Dan justru saya merasa harus melestarikan bahasa Jawa, biarpun bahasa Jawa yang saya bisa hanya sekadar bahasa kasarnya saja bukan yang bahasa Jawa halus. Tapi itu pusaka warisan terakhir yang saya punyai dari leluhur saya, karena kebudayaan dan adat istiadat lainnya yg lebih nJawani sudah tak lagi saya miliki.. :lol:

Tidak terbayangkan nantinya anak-anak saya jadi ngga mutu, karena cuma bisa ngaku orang Jawa tapi sama sekali ngga ngerti bahasanya….

Jadi…apa masih ada yang malu ngomong pakai bahasa Jawa di perantauan (nJakarta)?

19 thoughts on “Malu Ngomong Jawa di nJakarta?

  1. engg.. berbahasa enaknya ditempatin.. kalo ngomong sama orang dari daerah lain yah gunakan bahasa yang nasional aja.. kalo sesama daerah, setujuh sayah enakan pake bahasa ibu..😀

  2. Daku tuh malah suka ngomong pake bahasa Jawa. Asyik buat lucu2an dan nyelak temennya. Tapi.. ada tapinya nih, kalau ngomong Jawa.. logatnya malah Sumatra. Malah digeguyu. Jinguk!:mrgreen:

  3. Ndak mengapa sih pake bahasa Jawa or Indon or malah bhs Linggis. Enaknya sih kalau protokolnya sama. Kalau sama teman Jawa ya emang enaknya pake bhs Jawa. Daku sama temen Jawa pun seringkali pake bhs Indonesia.

    Walau pun demikian, aku pun kalo berbahasa Indonesia medhox. Jadi walau pun pake bhs Indonesia, tapi lebih terdengar Njawani. *hayah*

  4. Wuakakaka…
    Postinganny lucu…

    Nggih niku maz.
    Kula barang mboten saged ngagem basa gaul.
    Mala nek nganggo basa koyo ngono digeguyu kanca2 kampus kula je.
    Pancen nasib iki…

  5. # almascatie : iya bener kan bro, kalo ngobrol ama temen sedaerah asal dimanapun itu paling enak pake bahasa ibu. Lain cerita kalo dalam acara resmi.

    # hmcahyo : sama-sama pak.

    # p u a k : sepertinya denger dirimu ngomong basa Jawa pasti lucu yu..:mrgreen:
    *ikutan nggeguyu:mrgreen: *

    # kucingkeren : lho emang dirimu ngga punya bahasa daerah ya?😛 tp emang begitulah, ketemu teman sedaerah itu serasa ketemu tetangga/saudara di kampung😀

    # Emanuel Setio Dewo : berarti saya ndak sendirian punya lidah ngga bisa diajak gaul di nJakarta:mrgreen:
    *rapopo medhok mas, malah jadi ciri khas koq😀 *

    # Rian Xavier : ah saya sih ndak gengsi lagi sekarang😛

    # itikkecil : hehehe iya maklum koq tik. btw mau belajar ngomong Jawa ndak?😀

    # DzN : Nek ngono rausah dipeksa mbasa gaul, ben wae apa anane tho daripada susah payah le ngomong, asal mudeng karepe wae wis cukuplah…😀

  6. hehehe😀 piye kabarmu,mas?? suwi aku ra mampir blogmu😀 Ya aku juga gitu koq,mas kadang-kadang kalo lagi ngobrol sama temen yg asli jawa juga bahasanya ya campur-campur gitu koq. Aku malah diketawain kalo kebanyakan ngomong bahasa indonesia, ilatku wis kadung medhok mas😀.

  7. # casual cutie : hehehe maaf ya yg bukan orang Jawa, ini cuma uneg-uneg dari saya yg ndeso ini koq. Kalo memang bukan orang Jawa ya ngga usah pake malu😀

    # Retie : kalo ngobrolnya ama temen lama apa iya mo campur2 Ret?
    Sepertinya tetep lebih enak basa Jawa wae tho?
    Yen ra medhok dudu wong Jawa Ret?😛

  8. Anakku aja sudah pintar bilang:”Kuda nomer piro, Mas?” dan merekapun mengerti jika siboknya lagi diskusi pake bahasa Jawa jika mo taruhan maen kuda.

    Walah bocah …rahasia mboké terbuka kabeh!

  9. Nganti saiki aku isih medhok nek ngomong basa Indonesa. Malah kadang lawan bicara dadi melu2 ngomong Jawa, padahal wong Sunda, Sumatra, dll. He…he… basa Jawa ki nyetrum!

    Wong basa Inggris wae isih nganggo logat Jawa jeh. “You can do it, to?” Ato “Yes, to?” Hayaahh….

  10. # juliach : wah top iku mbak, biarpun di negeri orang masih kepake bahasa ibunya. Keren..keren..

    *sing menang jaran no. piro? yen menang dhum..dhum tho..😀

    # chocovanilla : hahaha bagus dong kalo bisa menularkan😀
    Jadi inget dulu di kampus, waktu masih 90% mahasiswanya dari Jawa, semua jadi ngomong Jawa. Tapi itu hanya kalo di kampus, diluar kampus, banyak yg pada malu😀

    eh, tp keren deh kalo sampe ngomong engrispun pake logat Jawa gitu…sepertinya saya jg harus begitu nih biar ada ciri khasnya ya?😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s