Kenapa Nyoblos? Kenapa Nyontreng?


Pemilu sudah dekat, sudah tinggal hitungan hari.

Saya sendiri engga tau apakah mendapat hak untuk ikut dalam pemilu atau tidak, lha wong sampai sekarang saya belum mendapat kartu pemilih je.

Oia ngomong-ngomong, pemilu kan kurang lebih mirip dengan sebuah ujian pilihan ganda, dimana peserta harus memilih salah satu dari sekian pilihan yang ada (hanya saja pilihan ganda yang ini, semua jawaban adalah betul🙂 ).

Seingat saya, kalo dalam ujian pilihan ganda begitu, dari sejak SD sampe kuliah, biasanya untuk memilih jawaban bisa disilang, atau dicontreng atau dibulatin atau bisa juga diitemin pake pensil, ndak sekalipun diminta untuk mencoblos di jawaban yang dipilih.

Lha trus kenapa methode untuk memilih dalam pemilu di Indonesia itu dulunya memakai cara mencoblos ya?

Siapa dan darimana ide yang menginspirasi untuk menggunakan cara mencoblos?

Apakah di negara lain juga menggunakan methode serupa?

Lha kalo sekarang methode yang dipakai adalah mencontreng, bukankah itu seharusnya sudah tidak lagi asing (terutama yang pernah sekolah). Tapi kenapa ya koq katanya malah berpotensi mengakibatkan bertambahnya pemilih golput?

Apakah ini karena dari jutaan rakyat Indonesia, masih banyak yang tidak mengalami mahalnya bersekolah? Ngga pernah tau atau mengalami ujian pilihan ganda dengan mencontreng jawabannya? (asumsinya rakyat Indonesia itu memang lebih banyak yang bodo?)

Atau memang pada dasarnya orang Indonesia itu memang susah untuk dirubah kebiasaannya? (sama seperti kebiasaan makan nasi yang sulit untuk diubah?).

Eh trus kenapa dulu pake methode Nyoblos ya?

Trus kenapa juga baru sekarang ‘kepikiran’ untuk mengganti methode coblos dengan contreng?

….

17 thoughts on “Kenapa Nyoblos? Kenapa Nyontreng?

  1. Yaelah, si Mas Hari ini..
    Ga usah dipikirin deh.. Wong dirimu blum dapet kartu pemilih, jeh.. Haha…

    Eh, soal kartu pemilih itu, aku juga belum dapet. Kabar-kabarnya, tinggal dateng ke TPS dan serahin KTP… Katanya lho…

  2. mungkin dulu karena partainya cuma 3 mas.
    dan lagi, masih mendinglah, sadar buat ngerubah, hehehe…
    dan setiap perubahan pasti memakan korban. iya, pemilihnya sepi karena males berubah,
    yuwwkkk..

  3. # itikkecil : biar gampang? masa sih? trus kalo negara lain pake cara gimana ya?❓

    # Artha : eh mas Artha, apakabarnya mas? Sepertinya mas Artha ini ngga pernah absen ikut pemilu ya, bagus…bagus..🙂

    # sitijenang : hehehe, ngga milih juga sebuah pilihan koq pakde..🙂

    # emyou : saya tak mbayangin dulu deh..😀

    # Lala : hehehe, daripada bengong La..:mrgreen:
    Katanya sih bisa dateng langsung ke TPS cuma dengan mbawa KTP, tapi ngga tau jg bener engganya..wes lah gimana nanti ajalah😀

    # p u a k : bener jg yu, kalo dulu partainya dikit ngga masalah yg ngitungin suaranya bisa langsung kelihatan bolongnya di Partai mana.
    Tp yg masih bikin saya heran, kenapa dulu itu pake cara dicoblos gitu ya?

    # Dian : Lha Pemilu yang pertama (th 50) bukannya multi partai jg tuh, tp sepertinya juga mencoblos methodenya. Apa pake nyontreng jg?🙂

    # omiyan : kalo duitnya ngga pada dikorupsi, mestinya bisa oom pemilu pake methode sentuh layar😀

    # rellylife : yup, betul bro…lha tp gimana ya cara mengetahui pemimpin yang begitu sehingga bisa kita contreng?😀

  4. Wah saya setuju dengan Omiyan. Pertama nyoblos setelah itu ngontreng dan selanjutnya diperkirakan hanya sekedar sentuh dan paling terakhir ada kemungkinan cuma di rasa pake hati……:mrgreen:

  5. Cara pemilu yg sekarang juga aneh kok. Ndak kalah aneh dengan mencoblos di pemilu lalu. Mari kita telaah:

    Kalau sekarang kan dicontreng/dicentang dan disilang sama-sama sah-nya. Padahal justru dicontreng/dicentang itu maknanya berbeda dengan disilang. Biasanya kan kalau jawabannya benar itu dicontreng/dicentang, dan jawaban yang salah disilang. Tapi kini jawaban yang disilang dianggap benar juga.

    Jadi dalam pemilu kali ini, disilang (x) sama saja benarnya dengan dicontreng/dicentang (v). Apakah ini sebuah pembenaran???

    Nah loh, malah tambah mbulet.

  6. # Ryan Xavier : ya ngga apa kalo mo golput, itu juga sebuah pilihan koq.

    # mamas86 : hehehe, nyontreng masih pada bingung apalagi cm nyentuh..😆

    # Emanuel Setio Dewo : hahaha yg jelas sih itu menghargai yg udah mo milih mas, daripada ngga sah suaranya yang sama artinya golput to? wes mending dibenerke kabeh, asal pada mo ikut milih aja😆

    # syelviapoe3 : hahaha, biarpun semua jawaban akan betul, tp tetep aja masih pada bingung takut salah ya? aneh…😆

  7. Kalau dulu waktu di bimbingan belajar malah dapat ilmu baru mas.
    Jadi kita dikasih pilihan ganda, standar, namun soalnya dihapus.
    dan kita diajarin untuk memilih jawaban yang benar …

    hebat nggak tuh :mrgreeen:

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s