Petualangan Jalan Raya


Sabtu siang, saya sempatkan mampir ke JCC melongok Indonesian Book Expo dan pameran komputer di sana mumpung siang itu saya ada di sekitaran Thamrin.

Sayangnya yang punya hajat sudah kelar hajatannya sehari sebelumnya, ya sudah ngga ketemu siapa-siapa, hanya tumpukan buku-bukunya saja . Pengennya beli satu, tapi ternyata duit saya hanya cukup untuk isi bensin pulanngya. *maaf ya La…*

Capek muter-muter dan hanya bisa ngiler liat tumpukan buku-buku bagus, juga laptop-laptop imut di sana, sekitar jam 15:30 saya pulang. Dan dimulailah ’petualangan’ saya dan temen saya sore itu.

Saat keluar dari parkiran motor, saya masih bisa segitu pede, saya pikir jalan pulang akan dengan gampang saya temukan. Tapi ternyata, rambu penunjuk arah tak banyak berguna di Jakarta jika kita ngga mengenal daerah di sana. Apalagi daerah Jakarta Selatan.

Sampe panas pantat saya, dan ternyata kami hanya berputar-putar ngga jelas di Senayan dan sekitarnya. Rasanya hanya sebuah keberuntungan yang akhirnya membawa kami menemukan arah ke Pancoran. Dan sialnya, saya bukannya mengambil arah Halim tapi malah ngambil arah Kampung Melayu *lagi-lagi bukan daerah yang saya kenal*, dan tentu saja akhirnya kami nyasar lagi.

Beruntung, dengan sedikit nekad kami ikuti saja jalan Raya Bogor tanpa tau akan sampai kemana, Tapi syukurlah karena kami akhirnya menemukan jalan Raya Pondok Gede.

Yang pasti, jam 15:30 keluar dari Senayan, kami baru mo sampe Bekasi hampir jam 18:00, itupun untung-untungan.

Hari Minggunya, kembali saya berpetualang lagi di jalan raya. Kali ini saya habis main ke rumah temen di Cibitung, saya pengen mampir ke rumah saudara di Bantar Gebang. Jalan tersingkat katanya lewat Setu.

Setelah dikasih corat-coret peta, dengan PD saya berangkat. Awalnya lancar-lancar saja karena memang hanya ada satu jalan saja. Tapi pas tiba di pertigaan pasar Setu, saya tidak begitu lagi memperhatikan arah, padahal di situ ada petunjuk arah ke Bantar Gebang harus belok kanan. Cuek saja saja bablas terus. Padahal temen saya wanti-wanti kalo sampe pasar Setu belok kanan.

Akhirnya, ya gitu deh…

Nyasar lagi..nyasar lagi…untung saja jalan itu berujung di Cileungsi, daerah yang lumayan saya kenal.

Tapi ya sampai rumah saudara pantat udah pedes lagi, mungkin kalo begini terus bisa gepeng pantat saya..

*mungkin kelewat PD atau memang hoby dan berbakat…

10 thoughts on “Petualangan Jalan Raya

  1. Pertama sih nyasar
    tapi kalo sering-sering nyasar lama-lama terbiasa lho pak..hi.hi hu.hu..
    Asal tidak nyasar masuk TOL pasti tidak ada yang tahu. tenang dan PD aja ya…

  2. Ping-balik: Bersin « *hari-hari Hari

  3. # nana : hehehe, kalo didaerah yg asing sepertinya sih begitu.😀

    # westoh : Iya pak, apalagi kalo di jakarta dan sekitarnya, kadang kalo kelihatan kita nyasar suka dikerjain bahkan bisa nyampe dipalak segala. Makanya saya suka sok Pede aja kalo nyasar:mrgreen:

    # hanggadamai : hoby dan bakal alam barangkali Hang:mrgreen:

  4. Ping-balik: 200 Km Bersama Vega « *hari-hari Hari

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s