Kabar Baik Dan Kabar Buruk


Jika ditanya, semua orang pasti akan lebih senang jika mendapatkan kabar baik. Tapi apa bisa kita memilih hanya ingin mendapat kabar baik saja?

Begitupun saya, minggu ini, ada beberapa kabar buruk dan kabar baik yang saya dengar dan saya terima.

Saya mulai dari kabar buruk saja dulu ya?

Yang pertama, jelas saja akhir pekan kemarin Stesha dirawat lagi di rumah sakit. Dan ternyata, dua hari berikutnya ada salah satu tetangga kami yang juga harus dirawat di rumah sakit juga. Kena Demam Berdarah.

Meski, cuma tetangga. Tapi kalo sakitnya kena DB, mau ngga mau saya jadi kuatir juga, karena umumnya penyakit itu gampang sekali menular ke orang-orang disekelilingnya.

Jadi mesti lebih berhati-hati dan sekaligus harus lebih menjaga kebersihan lingkungan nih… ( Musim orang sakit sepertinya…)

Kabar buruk yang lainnya, semalam sekitar jam 11 malem, ada tetangga saya, anaknya gadisnya (kelas 3 SMA) berteriak-teriak dan kejang-kejang karena kesurupan lagi. Beberapa bulan yang lalu (kalo ngga salah menjelang puasa, dia juga pernah kesurupan). Dan semalam, katanya dia kesurupan arwah yang sama…

Hiiiiii, jadi agak serem juga, karena semalam saya kebetulan ada di lokasi kejadian bengong dan bingung melihat kejadian kesurupan dan paniknya keluarga yang nangis jejeritan. Untung saja bisa cepat diatasi dengan dibawa ke orang pinter.

Tapi nuansa seremnya tetep saja masih kebawa, mana saya sendirian pula di rumah . Akibatnya, jadi agak susah tidur semalam .

Sudah lewat dini hari manakala saya akhirnya bisa terlelap.

Pagi harinya, tentu saja saya jadi agak susah bangun dan badan juga terasa kurang enak (kalo basa Jawanya "gembrebeg" -ngga tau saya istilahnya kalo dalam bahasa Indonesia), tapi syukurlah, saat henpon berbunyi, ada sebuah kabar baik yang disampaikan mamanya Stesha lewat telpon dari rumah sakit.

" Hari ini, infus Stesha sudah boleh dilepas."

Artinya tinggal nunggu suhu badannya Stesha stabil saja, kemungkinan besar besok sudah boleh pulang.

Horeeee….

*lupa deh ama dengan kabar buruk

12 thoughts on “Kabar Baik Dan Kabar Buruk

  1. ditanyain, bener. bener, sebaiknya ditanyain aja.
    tahu gak cara nanyainya???
    Moga stesha cepat sembauh ya..
    maaf gak bisa nengokin ke rumah sakit
    bisanya nengok lewat blog ini aja.
    maaf

  2. # itik kecil : makasih mbak Ira, sayangnya kata dokter baru besok (jum’at atau Sabtu) boleh pulangnya.

    # Artha : sudah baikan mas Artha, hanya saja masih belum boleh pulang😆

    *maaf komentarnya ketelen akismet nih..

    # kyai slamet : amin..semoga semua dikasih slamet nggih pakde kyai..😀

    # mercuryfalling : sepertinya ISPA mak,
    hehehe, setan kalo ngga jahil ngga diilang setan mak. ditanya2 apa? nomor togel?:mrgreen:

    # westoh : ditanyain gimana pak? boro-boro nanya-nanya, wong seisi rumah udah pada panik jejeritan semua koq, kalo sampeyan tau caranya mbok saya dikasih tau😀

    Stesha sekarang udah baikan pak, tp masih belum boleh pulang, tapi infus udah dilepas. Ngga apa ngga nengok pak, doanya juga cukup.😀

    # n0vri : udah baikan mas n0vri, tp sepertinya pernafasannya masih belum lancar, jadi masih nunggu kondisi pernafasannya membaik dulu. Makasih doanya mas.

    # syelviapo3 : iya Put, tp yg buruk jg bisa dijadikan masukkan, agar suatu saat bisa lebih baik.

  3. Mudah-mudahan Stesha segera sembuh dan dapat berkumpul lagi dirumah…
    Stesha, baik-baik ya, segera pulang, bapak gak ada temennya tuh…

    Pak, klo lagi ada yang kerasukan, jangan bengong, ntar malah pindah…🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s