Makan Siang


Entah sejak kapan tepatnya, saya jarang sekali makan siang. Begitupun sarapan, sangat jarang sekali. Boleh dibilang dalam sehari, mungkin saya hanya makan satu kali sehari, saat sore pulang kantor.

Dulu memang sempat saya lakukan beberapa bulan, setiap kali makan siang saya pulang ke rumah (kebetulan saja rumah saya ngga terlalu jauh dari kantor). Tapi belakangan saya merasa repot sekali harus bolak-balik, jadi kadang saya lebih memilih tidak makan saja seharian. Toh pekerjaan saya di kantor tidak terlalu berat.

Apa ngga lapar? Tentu saja saya lapar, bahkan kadang sangat lapar, seperti saat saya ngetik postingan ini, saya belum makan dari sejak kemarin sore *walah* .

Yang jadi persoalan, setiap kali waktunya makan siang, saya ngerasa ngga nyaman membelanjakan sekian puluh ribu untuk sekali makan siang saya.

Bukan saya pelit, tapi lebih sering saya ngerasa bahwa ini ngga fair.

Ya sama sekali ngga Fair, jika saya menghabiskan sekian puluh ribu rupiah untuk sekali makan, sedangkan di rumah, jumlah rupiah yang sama terkadang harus bisa dipakai untuk kebutuhan makan sekeluarga sehari (bahkan untuk beberapa hari).

*jadi ngga tega untuk menyantap nikmatnya ikan bawal bakar di warung Padang depan kantor….

*mungkin memang sudah saatnya saya kembali membiasakan diri untuk pulang dan makan siang di rumah lagi…(lagipula harga Pertamax juga sudah turun *

25 thoughts on “Makan Siang

  1. suamiku dulu *waktu msh kerja disini* selalu dapet jatah maksi di kantornya… secara dia bilang gak pernah enak…akuj sanguin beberapa sandwich…
    coba aja mas, bawa bekel sandwich, sederhana, gak repot, dan bikin kenyang

  2. # itikkecil : pengennya sih bawa bekel, tapi sepertinya ngerepotin embahnya Stesha untuk nyiapin ini itunya, maklum pagi-pagi Steshanya udah lumayan bikin sibuk.😆

    # arifrahmanlubis : hehehe bisa aja bro:mrgreen:

    # tukangobatbersahaja : hemat ni yeee:mrgreen:

    #tukangobatbersahaja (lagi) : pernah ada yg nawarin tp orang sekantor pada ngga mau, kalo cuma satu sepertinya ngga akan murah lagi😆

    # IndahJuli : kebetulan rumah saya deket dari kantor mbak Indjul, jadi kalo memungkinkan sih mending pulang aja makan di rumah, yg dirumah juga ngga begitu repot mesti pagi2 sibuk nyiapin bekel.

    # ichaawe : wah iya juga ya? tp sepertinya yg di rumah ngga ngerti tuh sandwich itu seperti apa😆 minta resep sandwichnya dong mbak,boleh?

  3. Temen di kantor juga ada yang setiap siang selalu pulang untuk makan di rumah… Dan sama tuh, pikirannya juga sederhana seperti Mas, “Kasihan sama keluarga di rumah dan nggak tega aja dia makan enak di luaran..”

    Saya juga lagi ngirit-ngiritnya nih, Mas.
    Lagi krismon gini ga boleh gegayaan lagi! hehehe… emang dulu elo gaya ya La..😀

  4. Mas, beli gorengan saja 2000, dapat empat to, ntar efek samping jlantah minyak gorengnya membuat perut kita ndak lapar lagi.
    Terbukti ampuh menahan lapar lho mas, apalagi kalau gorengannya banyak minyaknya:mrgreen:

  5. kebiasaan yang gak bagus buat tubuh mas. kalo sampe sakit biayanya lebih besar daripada penghematan nggak makan siang. bawa makanan dari rumah cukup bijaksana. atau buat mi instan sebagai alternatif.

  6. # sigid : iyo mas, cen kadang-kadang begitu. Sepertinya sampeyan berpengalaman soal ini ya?:mrgreen:

    # sigid (lagi) : wis tak tambahi R😀

    # fetro : iya memang ngga bagus, makanya tadi pagi saya sempatkan sarapan sedikit. Trus nyampe kantor ternyata ada temen juwalan nasi bungkus (katanya nasi Jenggo -semacam nasi kucing ala Bali) dan barusan saya makan pas siangnya, lumayan…😀

  7. # sigid : huahahaha, sori disengaja:mrgreen:
    gek-gek sampeyan kalo beli gorengan sengaja minta minyaknya dibanyakin po mas?

    *waaa wala wadine tambah dibukak:mrgreen:

    # dikma : tapi siang san malam makan kan? masih lumayan itu🙂

  8. hihi saya juga sering ga makan siang. Padahal di kantor disediakan makan siang di ruang makan tp ruang makannya lain gedung, jadi saya sering males kesana. Kalo jalan kesana kira2 lima menit juga sampe tp cape naik turun tangga, abisnya ga ada lift, sedangkan saya di lantai 3. Jadi malahan sering beli indomie di kantin:mrgreen:

  9. kalo pagi, saya makan yang semurah2nya. soalnya di pantry ada yang jual nasi uduk 3500 perak. dan saya ngomongin pantry di jakarta, om. nnahh, siangnya baru saya makan mayan mahal. lha wong pas siang yang ada makanan mahal semua…

  10. Saya setuju dengan tidak fair.
    Ditempat kerja saya sekarang untuk bisa menikmati nasi goreng aja harus keluar 9ribuan.
    padahal 9 ribuan kan bisa untuk makan sekeluarga seharian penuh.
    belum lagi kalau lihat harga seporsi di retoran, bisa buat makan sebulan sekeluarga, tapi anehnya banyak sekali yang datang.
    Gak ferr kan!!!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s