Penggemar Mamanya Stesha


Sebelum lebaran kemarin, tiba-tiba saja mantan pacarnya menelpon ke nomer henpon mamanya Stesha. Entah dapet darimana nomer henpon mamanya Stesha itu.

Tapi saya sih ngga begitu ingin tau urusan orang (termasuk urusan mamanya Stesha) jadi saya nyante aja, sekalipun pernah saat dia nelpon dan kebetulan saya sedang ada dirumah. Asalkan ngga mengganggu sih ngga begitu masalah.

Saya sih cuma senyum-senyum aja ngeledekin mamanya Stesha " Asyik ditelpon penggemar ."

Eh, berikutnya sepertinya semakin berani dia. Semakin sering nelpon dan SMS bilang kangen segala. Halah…

Apa gara-gara mamanya Stesha dulu pernah ngasih tau kalo saya ngga akan marah kalo dia nelpon atau bahkan main kerumah, lantas jadi membuka peluang buat dia?

Padahal saya cuma ngerasa kalo saya ngga ada hak untuk melarang apalagi sampai marah hanya karena ada seseorang bertamu ke rumah.

Sampai sekarang saya emang ngga marah, sekalipun saya baca langsung SMS sayang-sayangannya itu. Bahkan ketawa, buat saya itu lucu juga sedikit kasihan, mungkin dia ngga bahagia dengan pasangannya, jadi mencoba mencari pelarian.

Atau mungkin memang begitu barangkali naluri seorang lelaki, sigap memanfaatkan sedikit peluang dari lawan jenisnya? *Inget sitkom Suami-suami takut Istri *

Entahlah, yang pasti saya males untuk cemburu .

Belakangan justru mamanya Stesha yang mati-matian menghindar, kadang dengan meninggalkan henpon di rumah. Kasian juga saya jadinya, dulu kepengen banget punya henpon, setelah punya henpon malah jadi keganggu ama penggemar lama…

21 thoughts on “Penggemar Mamanya Stesha

  1. # mercuryfalling : hihihi, atau ngepel trus nyuci piring ya mak?:mrgreen:

    # Cabe Rawit : benarkah? Koq saya ngga tau ya?:mrgreen:

    # jeunglala : Yakin berani kawin (lagi) La…:mrgreen:

  2. # itikkecil : masa sih saya cemburu?:mrgreen: sepertinya sih engga, soalnya saya tau banget mamanya Stesha seperti apa.
    Atau emang semestinya saya harus cemburu ya?:mrgreen:

    Kalo menurut saya, jika hanya sebatas telpon atau SMS sih ngga masalah. Tp kalo udah jalan tanpa sepengetahuan saya, nah ini baru masalah 👿

  3. # fetro : hehehehe, mas biasa aja koq. Caranya? wah, gimana ya? Saya ngga punya cara apa-apa, cuma sekedar menghargai seorang istri sebagai individu bukan sekedar hak milik.

  4. wah, ini sih naga-naganya tjemburu. :p
    nggak papa mas, sebelum cemburu itu dilarang. dan juga, sebelum cemburu dikutipin pajak (emang wc umum di stasiun …)
    wakakakaka …
    *have a great day*

  5. # femi : ah siapa bilang tjemburu Fem? sama sekali engga koq, lagipula saya tau banget seperti apa mamanya Stesha, mungkin saya akan tjemburu kalo dia nanggepin serius dan selanjutnya nyuekin saya, tapi lha wong kenyataannya malah mamanya Stesha yang ngga mo nanggepin mantannya itu koq, so? buat apa saya tjemburu? toh saya penguasanya koq sekarang:mrgreen:

  6. Walaupun gak cemburu, kalau gelagatnya udah seperti itu, untuk memberikan satu atau dua bogem mentah sangatlah wajar, Pak…
    Bogem mentah yang tanpa didasarai dengan rasa emosi dan cemburu lho, Pak…😆

  7. wah emang yach mungkin setiap kita punya pengalaman masa lajang. Yach tau diri aja sih sekarang klo “mantan” kita memang bukan untuk kita betul kagak mas😀

  8. # sapimoto : kalo orangnya kecil, saya berani. Lha kalo orangnya gede & kekar bagaimana?:mrgreen:

    # chic : oia ya, bisa diblok nomornya. makasih ngingetin😆

    # Artha : yup, tepat sekali mas Artha, dan sepertinya mamanya Stesha ngerti banget kalo mantan itu artinya masa lalu.🙂

    # ario saja : iya, sempet mikir mo ganti nomer, tp untung saja sekarang udah ngga nelpon2 lagi tuh mantan🙂

  9. hai mas hari pa kabar, lama aq gak nengok ke sini. jadi ingat dulu waktu kuliah.
    kalo aq lebih baik mas hari kenalan juga dengan dia, kalo semua kenal malah bisa jadi tali persaudaraan lo. Dulu waktu aq masih kuliah kenal juga dengan mantanxka2ngku / mbak(atau sekedar temen deket ya, aq gak tau persis dah pacaran atau belum.kebetulan mbak itu juga dah punya pacar n kami saling kenal, bahkan seperti saudara. waktu pacarx mbak itu pendadaran aq n mbak yang nungguin beri suport, sewaktu aq wisuda mbak itu yang ngurusin semua, tapi kakangku waktu itu dah kerja ditempat jauh.waktu kami menikah merekapun datang, sampai diperantauanpun kami masih selalu berhub lewat surat beri kabar punya anak berapa n perkembangannya, kirim kartu natal dll. Indah banget kok mas, gak ada alasan untuk cemburu, kami menyadari kalo Tuhan kasih yang jodoh terbaik buat kita masing2.

  10. # nh18 :🙂 sejauh ini mamanya Stesha bisa dipercaya😀

    # IndahJuli : Ok mbak, nanti saya coba sarannya😀

    # qutilang : iya sama, maafin jg saya jg jarang bisa berkunjung.
    Yup, bener saya setuju, jika saya kenal ama si itu penggemar pasti suasananya akan berbeda. saya tau banget, saat dia sering nelpon itu, mamanya Stesha selalu ngundang dia untuk main saja ke rumah biar bisa kenalan ama kami semua dirumah, dan tentu saja saya tidak akan keberatan. Tapi sepertinya dia ngga mau (alasannya takut saya marah).
    Padahal, jujur saja jika dia main ke rumah ya silakan saja, saya ngga akan peduli dengan masa lalunya sebagai mantan mamanya Stesha.
    Dan sejauh ini dia sama sekali belum mau gentle main ke rumah selain hanya nelpon2 mulu ke mamanya Stesha.😆
    Sampe2 yg ditelpon udah merasa terganggu.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s