Retsleting


rets1Beberapa waktu lalu saya sempat direpotkan dengan retsleting ransel saya yang rusak. Setiap kali ditutup selalu saja gigi-giginya tidak dapat tertutup, selalu terbuka lagi (bs. Jawa : Dol). Padahal ransel itu selalu saya pakai untuk membawa laptop saya kemana-mana.

Kebayang kan kalo saya sedang di jalan, dan ransel yang saya pikir sudah terkancing retsletingnya ternyata terbuka? Bisa-bisa dirampas orang laptop saya.

Awalnya sempat terpikir, mungkin ransel saya sudah waktunya diganti, tapi ngechek harga ransel laptop ditoko, rasanya koq lumayan mahal. Akhirnya saya coba-coba saja menggosok-gosok gigi-gigi retsleting ransel saya itu dengan lilin seperti yang dulu pernah diajarkan oleh ibu saya. Sempat berhasil, tapi ngga lama dol lagi. Nyebelin banget..

Dikasih tau sama temen (yang kebetulan cukup telaten dan teliti orangnya) untuk menarik retsletingnya perlahan (dan penuh penghayatan ), karena katanya retsleting dol gitu, karena kepala retsletingnya (slider) sudah renggang. Untuk merapatkan gigi-giginya mesti ngikuti kerenggangan kepala retsleting itu.

Halah ribet banget gitu ya…

Tapi berhubung, cuma itu yang bisa dilakukan saat itu, apa boleh buat. Terpaksa saya lakukan, setidaknya isi ransel saya aman.

Ngga cuma ransel..

Berikutnya jaket kesayangan saya ikutan dol retsletingnya. Walah, bener-bener repot setiap kali mo pake jaket itu. Terkadang membutuhkan waktu ampe 15 menit agar retsletingnya tertutup dengan sempurna.

Dipikir-pikir, kalo retsleting dol itu gara-gara kepala (slider) nya renggang, kenapa tidak dicoba saja merapatkannya kembali dengan tang? beres kan? *bodoh bener saya ini *

Hehehehe, ternyata bukan karena saya terlalu bodoh. Masalahnya saya ngga punya tang. Dan selalu lupa untuk meminjam ke teman atau tetangga. ***Dasar***

Padahal dua benda yang retsletingnya membuat repot saya itu nyaris selalu ada bersama saya setiap saat dan setiap saat pula membuat saya repot. .

Kebetulan, tadi pagi pas tetangga saya ngebantuin pasang jemuran di rumah, membawa tang untuk mencabut paku. Ya sudah sekalian saja saya coba untuk merapatkan kepala retsleting jaket dan ransel saya yang dol.

Ta…da…berhasil…berhasil…

Retsletingnya bisa nutup dengan sempurna tanpa harus ditarik dengan penuh penghayatan untuk menutupnya.

Iseng saya goggling, eh ketemu link ini yang membahas masalah retseleting dol. Dan memang bener cara mengatasinya ya dengan merapatkan kepala (slider) retsleting yang dol dengan tang.

rets2

kesimpulan : terkadang penderitaan itu nyaman karena telah terbiasa…

43 thoughts on “Retsleting

  1. Padahal baru aja mo ngasih solusi supaya merapatkan resletingnya dengan “tang”…Mas hari keburu udah nemu jawabannya he…he…

    Kalo tas ato benda lain yang memakai resleting ada masalah, saya selalu menggunakan tang untuk merapatkannya…idenya dari adik saya, sih…😀

    jadi, gimana ? mo ta’ pinjamin tang, mas ? he..he…

  2. # itikkecil : silakan dicoba, lumayan kan daripada tu jaket jadi ngga kepake😀

    # syelviapoe3 : boleh Put. Tapi akan lebih baik kalo minjemin tang, kunci pas, kunci ring, obeng dst…
    *jadi bisa buka bengkel saya:mrgreen:

    # Artha : wah malah adem tu mas Artha:mrgreen:

    # ika : hehehe syukurlah jaket ama tas belum sempat dipensiunin😀
    kalo celana saya sih retsletingnya malah jarang rusak mbak Ika. Yang paling sering rusak tu tas ama jaket, mungkin karena lebih sering dibuka-tutup kali ya?
    btw, benik cethit? wah udah lama ngga dengar istilah itu lagi. Dulu waktu TK atau SD, retsleting celana saya pernah diganti pake benik cethit, gara-gara pernah kejepit:mrgreen:

    # Pengendara Kereta Fajar : hehehe, berhubung tangnya udah jelek, jadi selesai pinjem langsung dibalikin😀

  3. # Mekaela : iya, emang segampang itu😀
    trus selama ini kalo retsleting rusak gimana? langsung beli baru lagi? atau bawa ke penjahit minta ganti retsletingnya?😀

  4. wah, aku juga punya satu jaket water-proof yang retsletingnya lepas gitu. Udah lama gak dipake karena belum sempet dibawa ke tukang jahit. Mungkin perlu nyoba caramu Har🙂

  5. # cantigi : padahal sederhana banget lho mas.😀 tp hal-hal sederhana begini yang menjadi alasan saya bikin blog, untuk berbagi hal sederhana itu dengan siapapun. Karena yg sederhana buat saya boleh jadi teramat penting dan berguna buat yg membutuhkan.
    Bukan begitu mas?😀

    # Meekaela : wah, sayang dong kalo tas yg masih bagus, apalagi yg kesayangan.😀
    Yasudah, sekarang bisa dicoba tuh cara di atas. Lumayan kan bisa ngurangin biaya ke tukang jahit dan yg pasti ngga usah beli baru lagi😀

    # n0vri : wah sayang banget jaket bagus jadi ngga kepake mas. Apalagi mo musim ujan gini, mending silakan dicoba saja cara di atas. Mestinya sih berhasil😀 lagipula daripada mesti dibawa ke tukang jahit kan mesti keluar ongkos tuh.

  6. # kucingkeren : hehehe soalnya ada banyak yg berharga yg tersembunyi dibelakang retsleting:mrgreen:

    # wongbagoes : hehehe, dulu saya pernah tuh kejepit retsleting:mrgreen:

    # johan : iya emang cuma begitu aja koq.😀

    # jingga : lho ngga harus pake tang yg kecil koq, pake yg gede juga boleh. yang penting bisa untuk merapatkan kepala retsleting yg udah longgar. Lumayan lho daripada buang ongkos untuk reparasi di tukang jahit.😀

    # bisaku : hehehe, tentu saja pernah, tp kapan ya?😀

    # elys welt : sepertinya sih semua orang pasti pernah deh punya masalah ama retsleting, cm kebanyakan mungkin ngga tahu kalo ternyata dengan sedikit cara sederhana bisa diperbaiki😀

    # jenderal : iya, apalagi kalo retsleting celana yg dol ya bro?😀

    # wenkul : selamat membongkar lemari bro😀
    pinjem tang ama si Putri aja tuh😀

  7. Ping-balik: Hobby :: Artha

  8. # IndahJuli : kabar baik mbak Injul, syukur deh kalo ternyata berguna tulisan alakadarnya ini😀

    # Ndoro Seten : hehehehe… iseng banget sing ngethoki kon’dalan Ndoro:mrgreen:

    # Emanuel Setio Dewo : ya pantes to mas, lha wong pake TANK, lain kali pake TANG saja:mrgreen: biarin TANKnya dipakai tentara saja:mrgreen:

  9. # chocovanilla : hehehehe, jadi ngga enak disebut ilmu, saya cuma share aja barangkali berguna😀

    retsleting lainnya? ada berapa macem gitu? setau saya sih sepanjang retsleting itu kepalanya logam, cara ini bisa dilakukan.😀

  10. wah senengnya tas aku akhirnya ga jd ganti resleting, pdhal itu tas baru untk di jual,,,,blm laku kok udah rusak, hiks……. thanks yaaa infonya…benar2 bermanfaat.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s