Mama atau Ibu, Bapak atau Papa??


Dulu saat pertama jadi seorang bapak, satu hal terpikirkan adalah ingin dipanggil apa oleh anak saya nantinya. Ada beberapa saudara menyarankan agar saya dipanggil Ayah dan istri saya dipanggil bunda. Tapi entah kenapa saya koq agak kurang sreg dengan itu.

Setelah menimbang-nimbang cukup lama, saya pikir ngga ada salahnya jika saya ingin di panggil Papa dan tentu saja mau ngga mau istri saya juga mengikuti ingin dipanggil mama , meskipun awalnya terdengar agak aneh dan mungkin juga kurang lazim untuk lingkungan sekitar saya, yang umumnya panggilan anak ke orang tuanya adalah Ayah dan ibu, atau bapak – ibu, meski sebetulnya ada beberapa yang lebih aneh dan ngga nyambung, Bapak – Mamah, atau Ayah – Mamah. Tapi jarang sekali yang sepaket Papa – Mama (kecuali mungkin orang kaya yang tinggal di komplek perumahan).

Mungkinkah karena kebanyakan orang (terutama perantauan yang belum sukses, rumah masih ngontrak seperti saya) para bapaknya kurang PD untuk di panggil Papa?

Mungkin karena terlalu kebarat-baratan dan kurang membumi barangkali ya?

….

Saya ada pengalaman unik mengenai hal ini.

Begini ceritanya… *siap-siap mendongeng

Dulu, saat saya sekeluarga pulang, adik-adik saya bahkan setengah meledek saya gara-gara ini, (meski ngga secara langsung) mereka sepertinya nganggap ngga pantes cah ndeso kayak saya ini dipanggil papa (bahkan diplesetkan jadi papah gedhang -pelapah daun pisang).

Saat itu Earnand keponakan saya memang memanggil ayah-ibunya Bapak dan Ibu (meski memang belum bisa jelas dan lancar.)

Adik saya yang cewek, saat itu sempat bilang kalo dia lebih suka dipanggil Ibu, malu kalo dipanggil mama. Suaminya juga sependapat, memilih dipanggil bapak. Sepertinya panggilan Papa-Mama terasa terlalu hebat & keren buat mereka.

Padahal sejatinya, alasan saya untuk dipanggil papa – mama itu sederhana saja, karena papa – mama adalah kata termudah yang diucapkan bayi. Sama sekali bukan untuk keren-kerenan..

Dan dugaan saya itu terbukti, kata yang pertama bisa diucapkan Steven & Stesha adalah MA..MA, dan sekarang ini Stesha lancar dan jelas banget ngucapin kata-kata Papa..Mama..

….

Beberapa bulan berikutnya saat saya pulang lagi, ada sebuah perubahan unik terjadi. Keponakan Earnand (kira-kira saat itu umurnya 18 bulan) ngga mau lagi manggil ibu, maunya mama.

Akhirnya (terpaksa) adik saya dan suami ngalah dan anaknya manggil keduanya Papa – Mama…

Konon alasannya gara-gara dengar mbak Stesha ber-papa-mama .

24 thoughts on “Mama atau Ibu, Bapak atau Papa??

  1. # itikkecil : kalo pengalaman saya, kata mama sepertinya kata termudah yg di ucapkan oleh bayi.

    # goop : sepertinya ada yang membuka lowongan sebagai bunda nih..ada yg beminat?😀

  2. Dulu saya pinginnya dipanggil papa, lha sekarang koq malah jadi dipanggil abah. Wis.., anak2 sekarang memang susah diatur. Padahal di komplek tempat saya tinggal hampir semua anak2 manggil ortunya papa-mama gitu. Jadi beda sendiri deh. Hikz…

  3. aku dulu mempertimbangkan masak2 mas, ketika memilih sebutan. isin wae nanti kalo anakku teriak… mama..mama dimana, lha njuk mbokdeku njawab… mamamu lagi ngangsu le… walah… mama kok ngangsu.. hehehe

  4. Kalau di tempat saya, salahsatu tempat di Belitung, kami memanggil : Umak-Bapak. Hemm… tapi kalo saya pengennya dipanggil nama saja kaya orang bule itu lho…(BLETAKK! saya dikitak calon Bunda-nya anak-anak hehehe…)

    Salam kenal Pak🙂

  5. # Johan : lah kalo saya memang pengen yang sedikit beda dengan yang lain😀

    # ika : hehehe memang aneh sih, tapi lucu koq, mama lagi ngangsu, papa nyangkul:mrgreen:
    keren malah.😀

    *btw, jgn lupa oleh2 Cambodianya ya mbak Ika😀

    # utchanosky : waduh kaya gimana ya? kalo belom ngalami punya anak susah sih ngebayanginnya:mrgreen:

    # Artha : lho, emang selama ini gimana mas?

    # sitijenang : itu juga bagus mas, atau bisa juga Rama – Biyung😀

    # Syafree : wee kenapa engga mas, sepertinya menarik jg kalo anak-anak manggil nama lagsung ke ortunya, lebih akrab gitu kan?
    Salam kenal kembali.

    # Koko : hihihi dan sekarang saya bisa membalas ledekan adik2 saya dengan puas..:mrgreen:

  6. # Blog Bisnis : kadang Stesha jg manggil mami papi koq. Sesukanya dia ajalah, namanya jg masih bayi😀

    # duniaichigo : bagaimana kalo simbok? atau biyung? bagus jg lho:mrgreen:

  7. kalau saya sih alasannya, karena ayahnya orang Jawa dan saya orang Batak, dan dirumah sdh penuh tata krama Jawa, panggilannya untuk ortunya yah pake istilah Batak dong😀
    Ama – bapak, Ina – ibu.

  8. Memang kata “Mama” lebih mudah diucapkan bayi, mas…

    Tapi sepertinya apa yang dikatakan saudara2 mas hari juga umum terjadi, sih…
    Dulu saya kira orang2 yang memanggil kedua orang tuanya “mama-papa” adalah orang2 yang berkantong tebal…jadi rada gimana gitu..

    Tapi belakangan…saya malah pernah denger salah seorang pekerja kebersihan membahasakan dirinya ‘mama’ kepada anaknya..

    Jadi, kesimpulannya tidak ada strata dalam panggilan kepada orang tua..:D

  9. # IndahJuli : embahnya Stesha malah dipanggil Opung sekarang ama tetangga2😀
    *apa hubungannya ya?:mrgreen: *

    # syelviapo3 : iya makanya saya pilih dipanggil papa, biar gampang diucapkan ama anak bayi.

    # iwan : wah, mas niatnya sebetulnya bukan buat keren-keranan koq, cuma biar gampang diucapkan sama anak saya yg bayi, btw Abi Ummi gampang ngga ya diucapkan bayi?

    # neng fey : hehehe, mungkin nanti Stesha jg seperti itu kali ya?:mrgreen:

  10. # nenyok : hihih emang lucu mbak nenyok, saya juga mikir begitu, pas masih kecil dibiasakan manggil ke ortu dengan kata-kata yang termudah untuk bayi, ntar kalo udah gede sih terserah mo manggil apa🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s