Koq jadi bawa-bawa Tuhan sih?


afgan1Afgan, rasanya bukan nama yang asing di blantika musik Indonesia. Selain tampangnya, saya yakin banget kalo lagunya pasti banyak yang suka dan bukan sekali dua kali saya mendengar ada orang yang menyenandungkan lagunya (meski ngga utuh karena toh ngga harus utuh kalo hanya sekedar bersenandung kecil, kalo utuh nyanyinya ya mending sekalian ngamen atau ikutan acara Idol saja di tipi ).

Hanya saja untuk lagunya Afgan yang satu ini (Terima Kasih Cinta) saya menemukan beberapa orang (termasuk mamanya Stesha dan beberapa teman sekantor saya) salah melantunkan liriknya, dan uniknya kesalahannya sama, salah menyanyikan bagian reffrainnya menjadi begini :

Terima kasih Tuhan…

Untuk segalanya..kau berikan lagi kesempatan itu…

Padahal setau saya liriknya (reffrain) begini

Terima kasih Cinta…

Untuk segalanya..kau berikan lagi kesempatan itu..

Apakah karena semua orang yang saya temukan segitu religius? sehingga kata yang paling pantas diucapkan dibelakang kata Terima Kasih haruslah Tuhan?

*tapi saya sudah chek, sepertinya engga.

Atau mereka itu ada bakat menjadi pencipta lagu? buktinya ngarang lirik sendiri gitu toh?

*saya ngga begitu yakin

atau?

*Ini kecurigaan saya yang paling besar*

.. sepertinya mereka itu ada sedikit masalah dengan pendengarannya.

(eh tapi anda bukan termasuk salah satunya bukan??, kalo iya maafkan saya dan segeralah menghubungi dokter THT sebelum masalah anda lebih parah )

***piss***

* ah tapi memang kata Tuhan terasa pas diucapkan di belakang kata Terima kasih dan amat sangat pas juga disambungin dengan kalimat berikutnya, lagipula mungkin memang agak kurang lazim rasanya kalimat Terima kasih cinta…., cuma karena lirik aslinya memang begitu ya sebaiknya jangan dirubah seenak udelnya sendiri kan? Hargai donk yang susahsusah nyiptain lagu ini .

* klik di sini kalo pengen tau lirik lengkapnya.

26 thoughts on “Koq jadi bawa-bawa Tuhan sih?

  1. kyaaaa.. afgan *sok histeris😆

    oh, mengganti lirik lagu itu memang menyenangkan lho mas, disesuaikan sama suasana hati. Misalnya nih, abis kena tatar sama pak dosen, tapi akhirnya beliau mau juga ngasih perpanjangan waktu buat nyelesein proposal, liriknya bakal jadi

    Terimakasih bapak ganteng.. untuk segalanya, kau berikan lagiiiii.. kesempatan ituuuuuuuu.. huoooo

    😆
    Ok, maksa.:mrgreen:

    Dan errr.. mungkin temen sekantor dan mamanya Stesha pas lagi religius tuh dinyanyiinnya kek gitu:mrgreen:

  2. # ulan : mmmm kalo ngga salah itu kakak adik deh:mrgreen:

    # itikkecil : mudah2an bukan karena ngga ingin dihina pendengarannya bermasalah to?:mrgreen:

    # IndahJuli : ya saya maklum mbak, dia kan memang konsumsi abegeh:mrgreen:

    # syelviapoe3 : hihihi, salah koq bisa kompak gitu ya? eh tp put, ngga ada sama sekali kata Tuhan di lirik lagu aslinya, mungkin dirubah pas dinyanyiin di Idola cilik (biar sesuai umur barangkali:mrgreen: )

    # takochan : itu sih kreatif banget, tp kalo salah ampe berjamaah begini ya parah😆
    ah ngga mungkin deh mereka lagi religius, bermasalah dengan pendengaran rasanya lebih tepat deh:mrgreen:

  3. hallo mas apa khabar..??

    yg nyanyi terima kasih Tuhan itu mungkin karan udah punya pasangan , dan ga ada masalah dengan pasangannya

    jadi mereka lebih berterima kasih sama Tuhan dech😀

    heheheheh

    lam kenal Mas

    -Ayuni-

  4. # kucingkeren : betul sekali, tp wong yg ngarang lagu maunya bukan itu je, ya mesti dihargai jg kan?😉

    # bnicebfriend: iya, tp itu jg berarti ngga menghargai hasil karya orang lain lho.🙂
    lam kenal jg Ayuni (sepertinya kamu lagi jerawatan ya?:mrgreen: )

    # hanggadamai : yup semoga saja begitu😀

    # sigid : hehehe sebetulnya saya lebih suka Iron Maiden (sumpah!) sayang koleksi MP3 saya udah lama dihapus😆

    # n0vri : ah jangan begitu mas, jadi ngga enak hati saya😀

    # achoy sang khilaf : ngga salah kang, cuma beda penyanyinya aja😀

    # Menik : kenapa sama si Afgan bun?:mrgreen:

  5. Semalam, pulang kantor nyetir sambil dengerin radio di jalan. trus penyiarnya bilang bla bla bla… Afgan… bla bla, trus lagu ini. Akhirnya aku dengerin versi komplitnya, dan kamu bener kok; terima kasih CINTA, gak bawa-bawa Tuhan, ha ha ha😆

  6. Iron maiden, mbok ngobrol to ….
    Ada beberapa album Iron Maiden yang lama di CD, dan di komputer masih ada tiga album yang baru

    Powerslave, 1984 (ndak lengkap)
    Dance of Death, 2003 (lengkap)
    A Matter of Life and Death, 2006 (lengkap)

    Pye jal kuwi …:mrgreen:

  7. # utchanosky : hehehe, spertinya tepat.:mrgreen:

    boleh saja lebih suka itu, tp mesti menghargai jg yg sudah susah2 bikin lagu😀

    # sigid : wah yg bener? maturnuwun banget kalo sudi mengcopikan buat saya apalagi pake sekalian dianterin ke Bekasi😀
    Tapi ya kalo longgar sajalah, lagipula yg dijogya jauh lebih penting.
    Trus ‘bigmatch’nya kapan? barangkali saya longgar bisa njaggong ke Yogja😀

  8. # sigid : wah udah deket donk, tp saya pulang kampungnya akhir juli ini je..sepertinya ngga bisa njagong nih..😉
    good luck lah bro.

    # ika : hahahaha, meskipun memang iya tp menurut saya sih ya mbok ngga usah ngarang lirik sendiri gitu lho.😀

  9. Mmmmm… kayaknya mereka ingat setelah lama lupa akan Tuhan kaliiii… trus diingatkan ama “Cinta”… karena Tuhan adalah Sang Cinta… Pffff…itutan ngrelicius…🙂

    Salam kenal.

  10. # Kandar Ag : syukurlah kalo begitu mas😀

    Salam kenal & sugeng rawuh mas, saya sering mampir ke blognya mas Kandar, tp cm baca2 thok. seneng akhirnya njenengan mampir ke sini😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s