Gara-gara Tanda Tangan


Ini sebetulnya cerita minggu yang lalu, sehabis pulang dari Surabaya waktu itu. Juga lanjutan kartu ATM yang ketelen itu.

Setelah ngecek sana-sini dengan temen-temen sekantor yang barengan bikin rekening banknya, barulah saya ketahui kalo ternyata kartu ATM saya sudah expired, habis masa aktifnya (mirip pulsa henpon aja ya? ). Beberapa temen saya cerita kalo kartu ATMnya ketelen mesin juga, dari cerita mereka akhirnya saya sempatkan sore-sore selepas makan siang untuk ke bank terdekat untuk mengurus penggantian kartunya.

Awalnya lancar-lancar saja, saya hanya diminta menunjukkan KTP saja.

Sayang..berikutnya ngga selancar itu, karena tanda tangan di KTP saya berubah. Dan sialnya berubahnya cukup ekstrim lebih keren maksudnya , awalnya si mas pegawai bank (menyebalkan kenapa bukan cewek cantik dan seksi sih? ) itu tetap meminta saya tanda tangan di kertas, tentu saja menggunakan tanda tangan yang lama yang sama dengan tanda tangan saat membuka rekening, e udah susah payah mengingat-ingat dan berhasil eh sama petugas yang lain (cewek tapi sudah agak berumur) yang lebih senior di situ, proses penggantian kartu ATM saya tidak bisa disetujui. Alasannya ya karena tanda tangan di KTP berubah.

Halah..padahal tanda tangan lama saya, sudah berhasil saya ingat dan saya tuliskan di kertas.

Dan dengan nada dibuat seperti menyesal, mereka meminta maaf tidak bisa membantu saya, selanjutnya mereka menjelaskan bahwa saya mesti mendatangi kantor cabang bank dimana saya membuka rekening dulunya. Dan kantor cabang bank itu letaknya lumayan jauh dari Bekasi meski masih berada di Jakarta, dan sialnya lagi saya sama sekali ngga tau dimana letak pastinya, wong dulu saat membuka rekening pihak bank koq yang datang ke kantor saya.

"Gimana seandainya saya membuka rekeningnya di Papua, atau di Aceh atau di tempat lain yang sangat jauh dari domisili saya sekarang?" tanya saya setengah komplen.

"Ya kalo kasusnya begitu, saya sarankan mas membuat KTP lagi saja dengan tanda tangan sama seperti tanda tangan yang lama."

Halah, lebih merepotkan lagi..

Akhirnya dengan sebel, marah, jengkel semuanya nyampur, saya keluar dari bank itu..

Cap JempolMeski itu mungkin prosedur standar semua bank, mengharuskan tanda tangan harus selalu sama, tapi tetap saja saya kesal, masa lebih dipercaya tanda tangannya ketimbang orangnya sih?

Lagipula bukankah tanda tangan sesorang bisa dirubah kapan saja, barangkali dulu pertama bikin tanda tangan belum menemukan format yang terbaik?

Trus kenapa pihak bank tidak menggunakan sidik jari saja? bukankah sidik jari jelas jauh lebih valid ketimbang tanda tangan? ah mungkin udah bukan zamannya lagi tanda tangan pake cap jempol..

Yang pasti, mau tidak mau besoknya saya tetap harus ke Jakarta…

note : tapi untunglah, meski saya rada buta daerah Jakarta, saya ngga nyasar terlalu jauh saat ke sana, dan kantor banknyapun dengan gampang saya temukan. Hanya ongkos bensin ke sananya itu yang menguras isi kantong saya, wong saya pake Pertamax je..

(dan hari ini harga Pertamax sudah Rp 10.000 – kenapa tambah hari tambah naik melulu ya? )

nyomot gambar lewat google dari sini

28 thoughts on “Gara-gara Tanda Tangan

  1. # trijokobs : ho’o mas tri, masih berlanjut cuma karena minggu kemarin lumayan sibuk di kantor ngga sempet nulis & mosting.

    kalo mesti mbuka rekening anyar malah lebih repot mas, akhirnya saya yg ngalah mesti jauh-jauh ke Jakarta kalo ndak yo ndak bisa gajian saya:mrgreen:

  2. he..he..jadi inget sebuah video di metro..ceritanya rada beda…
    Jika setiap orang maka si ibu satu itu (kisah si tokoh yang asli masih hidup..ehem..entahlah, ya, kl sekarang..?! mudah2an masih :)) tidak punya sidik jari. Secara di kantornya, mereka harus absen pake ‘biometrik’. Yakni tanda pengenal dengan mencocokan sidik jarinya ke mesin komputer, sbg pengganti kartu…

    Weleh..weleh…sekarang si ibu justru jadi repot🙂 . Beda kasus ama si mas Hari🙂..(komennya ngawur, ya😛 bersiap lari…)

  3. # achoey sang khilaf : ah ngga juga kang, karena memang kadang2 agak susah juga bikin tanda tangan yang bener2 sama persis, tapi toh setidaknya asal mirip juga cukup. karena yang dilihat sebetulnya goresan bentuk hurufnya, masing2 orang punya ciri khasnya sendiri.

    # ayaelectro : hehehe iya karena ternyata masalahnya ngga sesederhana itu.🙂

    # juliach : ya kalo gitu sih repot, tapi toh validitasnya jelas lebih baik ketimbang goresan tanda tangan tho? kalo pakai ID DNA? walah kemahalan prosesnya mbak.🙂

    # mercuryfalling : iya, amat sangat kaku. makanya kalo ngga kepepet saya ogah berhubungan langsung dengan perbankan.

    # syelviapoe3 : mungkin memang ngga ada sesuatu yang sempurna koq, tanda tangan ataupun cap jempol juga punya kekurangan. mungkin pake ditanam chip saja di badan kali ya? (tp kalo udah begitu, sepertinya dunia bakal segera kiamat deh..🙂 )

  4. saya punya 2 tanda tangan😀 … satu buat dokumen2 resmi dan segala macam legalitas… yg satu buat gaul n profesionalitas…😆 yah keknya sih cocok dg kepribadian yang juga mendua mentiga tergantung kondisi…:mrgreen:

  5. # Sawali Tuhusetya : iya pak, emang ribet sekali urusan dengan pihak bank, tapi berhubung kalo ngga di urus saya ngga akan bisa gajian, ya terpaksalah mengalah😉 -persis pak guru kalo mo ngajuin kredit juga barangkali, terpaksa mengalah:mrgreen:

    # kucingkeren : kalo ngga berhubungan langsung dengan staf bank memang lebih simple, makanya buku tabungan saya, dari semenjak buka rekening mpe sekarang masih tetep kosong, karena ya, segala transaksi lewat ATM aja.

    # chic : karena tanda tangan yg sekarang lebih keren:mrgreen:

    # bisaku : iya bro, makanya kalo bisa emang jangan ganti tanda tangan -kecuali emang tanda tangannya jadi lebih keren-:mrgreen:

    # nh18 : pak trainer sih ngga ngasih tau saya sebelumnya😉

    # carra : wah keren deh kalo begitu. Ngga sekalian ngikutin warna pakaian mbak?

  6. aku juga pernah punya pengalaman yang sama tuh, bete juga.
    Untung masih di jakarta juga.
    Pertamax mahal sekarang, tapi masih lebih murah dibanding naik angkot😀

  7. # IndahJuli : tapi Jakarta itu luas je mbak, mending kalo cuma di Jakarta Timur, ini di Jakarta Pusat daerah Cideng. kemarin saya itung2 ongkos ke sananya ngga kurang dari 50rb termasuk bensin.

  8. sluman slumun slamet : kan berubah menjadi lebih keren mas:mrgreen:

    * hehehe ngga fatal itu sih mas, tp yo tengkiu sangat kalo blog ini di mo dimasukkan RSS feed.😀

  9. hadewww… skaRANG w jg pusing nih, mau jadi agen asuransi tanda tangan berubah2 jadi lom bisa di proses cepet wat jd agent,,,,, padahal yg mau ikutan dah banyak…….. mbok yoo ada solusi buat yg pny tanda tanganya bruBAH2 ALIAS garisnya ga bisa sama yo… cap jempol juga g papa yooo….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s