Pulpen Jepang


IMG_1006 Sabtu siang kemarin saat saya trial di costumer, lagi-lagi saya mendapat souvenir. Kali ini sebuah pulpen 2in1 karena sekaligus pensil mekanik.

Kebetulan di dalam tas si boss customer itu masih tersisa oleh-oleh beberapa buah pulpen yang dibelinya saat dia pergi ke Jepang beberapa bulan yang lalu.

"Ri ini ada pulpen buat kamu."

"Tapi maaf ya, mungkin karena terlalu lama berada di tas, sepertinya pulpen itu kering tintanya, tidak bisa dipakai lagi untuk menulis."

"Ini pulpen belinya di Jepang lho, sayang kan kalo di buang, mending kamu beliin isi pulpennya saja di toko buku, kalo engga pensilnya kan tetep bisa dipakai" itu katanya saat memberikan pulpen (yang masih terbungkus plastik) itu.

Agak heran juga saya, koq bisa ya pulpen tintanya kering karena kelamaan ngga dipakai? bukannya pulpen yang dijual di toko buku juga bisa berbulan-bulan ngga dipakai, tapi ngga sampai kering begitu?

Yowislah, wong udah dikasih masa ngga diterima, setidaknya pensilnya masih bisa dipakai, Lagipula ini kan pulpen dari Jepang .

Esok paginya sehabis beres-beres isi tas, saya yang penasaran dengan pulpen Jepang tapi macet itu, mencoba mencorat-coret di kertas dengan pulpen itu. Masih tidak bisa keluar tintanya…

Tiba-tiba saja saya koq jadi teringat, dulu saat masih sekolah, pulpen dengan tinta masih penuh tapi macet sering sekali saya temui, dan saya dikasih tahu my big brother, "kalo pulpen tintanya macet, coba dipanasi ujungnya dengan korek api."

Dulu trick itu selalu manjur.

Kenapa ngga dicoba? Kemudian saya coba memanaskan ujung pulpen itu dengan korek gas selama beberapa saat, sambil dicoba mencorat-coretkanya dikertas.

Dan ternyata trick itu masih manjur… sekarang pulpen itu bisa dipakai deh..

Eia, ini pulpen dari Jepang lho..ada pensilnya juga lho…

28 thoughts on “Pulpen Jepang

  1. hmmm…..kasih aja lagi tu mas pulpennya ke si bos. Bos ini pulpennya udh jalan siapa tau perlu gitu..sekalian kasih triknya. Ngasih oleh2 kok gak niat gitu ya.. (Lah kok aku yg marah yaa…) hehehe

  2. Pulpen … Ada Pensil mekaniknya …
    Dari Jepang …

    Pulpen ato pingsil nya gak penting …
    Yang penting Jepangnya …
    Hya Toh ?
    Hehehe …

  3. # itikkecil : pinjemin kameranya donk,kali aja dengan kamera bagus gambarnya lebih jelas😉

    # syelviapoe3 : boleh, tapi ambil sendiri ke sini yak?😀

    # edy : selain keren, juga gratis lho:mrgreen:

    # indra1082 & Ulan : tentu saja ada, tapi Jepang sono:mrgreen:

    # Carra : lho masa baru tau sekarang mbak? syukur deh kalo trik itu berguna😀
    Hehehe emang kalo dari Jepang lantas bebas macet?:mrgreen:

    # kucingkeren : kemarin saya malah minta sebiji lagi pulpennya:mrgreen:

    # hanggadamai : Pinjem? beli donk👿 masa mahasiswa ngga mampu beli pulpen?:mrgreen:

    # tigis : maunya..:mrgreen:

    # nh18 : hehehe pak Trainer tau aja sih:mrgreen:

    # Bay Vay : hehehe, iya saya juga sama ngga tau, tp yg penting kan jadi lancar😀
    salam kenal kembali..

    # IndahJuli : hehehe sekarangpun juga saya pajang di saku baju koq😀

    # juliach : boleh, tapi ambil sendiri kadonya di sini ya?:mrgreen:

  4. wew… trik kuno ternyata masih manjur juga, yah, mas hari. teringat waktu sekolah dulu. pulpen habis dibeli tapi tintanya nggak jalan. lalu pakai trik semacam itu. saking semangatnya ujung pulpennya jadi meleleh. jadi pulpennya nggak bisa kepakai, hiks:mrgreen:

  5. # ratna : kalo yg begitu pasti beli pulpennya di bis ato kereta ya mbak? yang selusin 10rb itu:mrgreen:

    # daeng fattah : oia bener, bisa juga pake trik itu. thanks ya udah ngingetin.
    *kalo gitu mestinya saya salah tulis, bukan pulpen tapi ballpen. tp ngga apalah wong lidah Endonesia ini:mrgreen:

    # Tintin : lho masa ngga pernah tau sih mbak eh mas:mrgreen: mungkin karena sekarang banyak yang jualan pulpen murah, selusin 10rb. Jadi kalo mati ya buang aja.😀

    # Sawali Tuhusetya : hehehe iya pak guru, sebetulnya sudah lama ngga kepake lagi trik ini, cuma berhubung ini pulpen dari Jepang je..terpaksa jurus itu digunakan lagi:mrgreen:
    wah kalo sampe ‘mlenyek’ gitu, sepertinya mbakarnya pake kompor gas ya?:mrgreen:

  6. waH.. emang keren tuh pulpen! eh pinsil.. eh “PusiL” (pulpen pinsil :red)
    saya juga pernah lihat yang sama seperti itu Mas hari!.. emang bagus banget! awet sampai sekarang!
    oiya soal trick dipanasin pake api, saya juga pernah punya pengalaman waktu SD, saking macetnya itu pulpen! mk saya panasin pake korek karena ngga sadar kelamaan dipanasin! yang ada malahan meleleh sampai copot ujung BALLPOINT nya!
    boro2 bisa buat nulis lagi ya hehe..
    mendingan beli lagi deh! murah ini kok ^_^

  7. # andry : Awet? kalo gitu mudah2an saja Pusil ini juga awet:mrgreen:
    hehehe, ampe copot ujungnya? terlalu nafsu sih manasinnya..:mrgreen:

    *eh kemarin si Ahmad ke Jepang bawa oleh-oleh pusil ngga?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s