Masa Depan sebagai Ortu (Apakah hanya untuk membiayai pendidikan anaknya?)


Gara-gara nonton acara Perspektif Wimar di Antv pagi-pagi beberapa hari yang lalu, saya jadi kepengin ngitung perbandingan umur saya dengan Stesha anak saya.

Untuk apa? Jujur saja awalnya saya hanya ingin tau saja kapan dan di umur berapa saya harus merogoh kocek dalam-dalam untuk biaya dia sekolah nanti.

Akhirnya iseng-iseng saja saya buat hitung-hitungan sederhana di excell, perbandingan umur saya dan anak saya, berikut skala biaya masuk sekolah (asumsi saja, antara 1-50).

Hasilnya ternyata mengagetkan saya. Jika dilihat hanya dari sisi umur saja, saat anak saya selesai kuliah dan Wisuda, saat itu umur saya sudah 53 th, hanya tersisa sekitar 2 tahun sebelum saya pensiun. (Sebetulnya sih ngga perlu kaget sih, kan mestinya semua itu sudah bisa diperkirakan sejak awal, tapi dasar sayanya cuek dan hanya selalu berfikir hanya untuk jangka pendek saja, hasilnya ya begini ini deh… )

Grafiknya seperti ini nih:

Biaya Sekolah

Saya jadi sedikit nyadar jiika saya ngga prepare dari sekarang, gimana nanti bisa pensiun dengan tenang, mengingat hampir seluruh masa produktif saya itu, anak saya membutuhkan biaya-biaya yang begitu besar untuk pendidikannya.

Bagaimana juga jika nanti adiknya nongol lagi? bisa-bisa saya ngga akan pensiun sebelum umur 60 tahun, dan seluruh hidup saya hanya akan saya gunakan untuk bekerja dan bekerja lagi untuk membiayai sekolah anak-anak saya…duh ngga kebayang deh.

Solusinya sih, katanya harus menyisihkan sebagian dari penghasilan (menurut Ligwina di Perspektif Wimar sekitar 10%) untuk ditabung dan/di investasikan. Tapi apa angka 10% itu cukup? mengingat sekarang umur saya sudah mendekati kepala 3 (dan gaji tiap bulan yang saya peroleh juga alakadarnya -jika dibandingkan dengan gaji anggota Dewan) dan saya sama sekali belum punya tabungan. (Bener-bener meyedihkan ), memang sih Stesha sekarang baru 11 bulan umurnya, jadi masih ada waktu sekitar 5 tahun lagi untuk menabung sebanyak-banyaknya (bukan hanya 10%).

Semoga saja waktu 5 tahun yang tersisa sebelum Stesha masuk TK cukup buat saya untuk mempersiapkan biaya-biaya dia kelak. Saya ngga mau nanti setiap kali Stesha hendak masuk sekolah yang baru, setiap kali itu pula saya harus pontang-panting utang sana-sini.. (memalukan sekali😀 )

*Tapi kira-kira angka pasti yang dibutuhkan untuk biaya pendidikan anak dari TK sampai Kuliah berapa ratus juta ya? ada yang bisa bantu menghitungnya?

(atau mudah2an saya cukup beriman sehingga saya hanya perlu berdoa saja & nanti anak-anak saya tumbuh menjadi anak-anak super cerdas dan seluruh biaya pendidikannya didapat dari beasiswa?:mrgreen: ah embuhlah..mending mulai nabung saja dari sekarang…mudah2an belum terlambat.)

….

Judul yang saya tuliskan di atas kan merupakan sebuah pertanyaan, lantas jawabannya apa dong? Mungkin kurang lebih begini, jika sebagai ortu saat ini enggan menyisihkan sebagian dari penghasilan anda untuk masa depan anda sendiri & terutama untuk anak-anak anda, bisa dipastikan bahwa seumur hidup anda akan anda habiskan untuk bekerja keras bahkan mungkin sampai diatas usia pensiun, Kecuali jika anda tidak peduli dengan pendidikan anak-anak anda.

(ups maaf bukan maksud saya menasehati, ini sebetulnya teguran buat saya sendiri untuk mulai menyisihkan sebagian pendapatan saya.😀 )

22 thoughts on “Masa Depan sebagai Ortu (Apakah hanya untuk membiayai pendidikan anaknya?)

  1. # hanggadamai : nanti juga bakal ngalami lho Hang, makanya cepet2 kelarin kuliahnya, trus cari kerja yang gajinya selangit biar cepet kaya (ups jangan cari kerja, tapi bikin pekerjaan aja dan harus kaya!!) biar nanti nyekolahin anak gausah ampe banting tulang. Huehehehe:mrgreen:

  2. […]mending mulai nabung saja dari sekarang…mudah2an belum terlambat[…]

    yupe, saya pun setuju…
    tapi sepertinya, apapun akan dilakukan untuk anak yak😛
    duh… saya kapan yak?😆 semoga tidak terlambat
    -amien-

  3. Yang rada ‘aneh’, kadang begitu penghasilan meningkatpun, tak serta merta tabungan juga meningkat ya? Kekna sebagian besar kita selalu meningkatkan pengeluaran (baca:gaya hidup) ketika penghasilan meningkat. Padahal, dengan penghasilan yang sebelumnya kita toh fine2 aja dgn gaya hidup sederhana. Jadi, cobalah disiplin dengan MENYIMPAN peningkatan penghasilan itu dan tak perlu buru2 meningkatkan gaya hidup atau hidup ‘lebih mewah’ menikmati kelebihan itu. Susah sih, tapi worth it deh buat masa depan.

    Salam kenal dan tetap semangad menabung ya🙂

  4. Mau ndak mau.. [tentunya tanpa merasa terpaksa], minjem istilah BundA Menik,
    ortu harus ngalah… senada dg Nisha, Gaya hidup harus dijaga tetap sederhana, agar
    peningkatan penghasilan bisa lebih terasa buat anak… *ini utamanya buat saya*
    Bocahku yg ke kelas 3SD Pak Hari, yang kecil 12 Bulan.
    untuk yg gede dr umur 3 thn, walaupun hanya kecil banget, sudah ikut asuransi…
    buat yg kecil insya Allah tak beliin kambing aja… *Amin*
    soale tak itung-itung “agak rugi” kalau ngikut asuransi.

    *Nengok ke Parkiran, Satria 2 tak kesayangan masih ada,… siap-siap gk ganti ampe 5 thn kedepan.*

  5. # hanggadamai : Semua orang memang harus kaya Hangg, wong Tuhan itu kan maha Kaya, masa kita umatNya ngga kaya? Gut lak bro!

    # goop : Betul sekali paman, apapun akan dilakukan untuk anak, dan akan lebih baik segala sesuatunya disiapkan dari sekarang, bukan nanti saat waktunya tlah tiba.
    Rasanya sih paman belum terlambat koq. Gut lak paman😀

    # Nisha : Yup. Masalahnya sebagian besar orang memang punya kecenderungkan mementingkan life style yang sifatnya jangka pendek, ketimbang pusing mikirin masa depan. Akibatnya ya, ada duit lebih yang langsung kepikiran adalah “apa yang bisa dibelanjakan dengan duit itu”. Jadinya Lupa deh akan kebutuhan yang pasti (biaya pendidikan anak) di masa depan.

    Makasih ya udah berkunjung balik, Tetap semangat ya!

    # trijokobs : Memang mas, sebagai ortu harus ngalah, salah satunya ya menyisihkan sebagian penghasilan ortu (tabungan/asuransi) untuk biaya anak di masa depan.
    Ngga apa sekarang kita berhemat & ngga punya apa2, asal jangan sampai nanti anak ngga bisa sekolah.
    btw kalo saya ngitung2 ikut asuransi malah untung yak?😀
    tp miara kambing, boleh juga tuh idenya.

  6. miara mbek tapi konsisten boss, duitnya tidak diambil-ambil, malah ditambah
    rutin seperti kalau ikut asuransi. seolah-olah itulah bagiane bocah.

    rasa-rasanya kalau bisa konsisten, kok lebih menguntungkan dari ikut asuransi.

  7. # Itikkecil : Itik sekarang beranak ya mbak?:mrgreen:

    # trijokobs : lha memang yang penting itu ya konsistennya itu mas. Kalo ndak konsisten ya ngga akan ada untungnya, malah bikin capek thok.

  8. menabung juga ga menjamin akan memenuhi kebutuhan biaya pendidikan anak mas
    *bandingin aja dengan angka inflasi*
    uang kita bukan nambah malah berkurang tuh
    *mending investasi aja kali yak*

  9. Diriku dan suami, sudah punya rencana, semoga lancar, SMP atau SMP, Mbak Lily bakal sekolah di Yogya, biar bisa masuk UGM atau univ lain di Yogyalah, kalau di Jakarta, ngak tahan bow…:D
    ayo, ngeblog di dagdigdug, sekali-sekali ngerasain kecap asin😀

  10. # Lainsiji : iya saya juga mikir gitu, sepertinya memang harus investasi (salah satu caranya lewat asuransi pendidikan)

    # IndahJuli : wah hebat mbak kalo sudah merencanakan masa depan anak-anaknya, saya juga pengen tuh ntar anak kuliahnya di Yogya.

    # Rizki on benbego : wah betul banget jangan nunggu anak udah gede baru mikir, kalo dari sekarang udah siap2 jumlah yang mesti ditabung masih cukup kecil. gut lak bro😀

    # mercuryfalling : betul banget! itu salah satu cara prepare mak.😀

  11. # kucingkeren : Biarpun soal biaya memang tanggung jawab bapaknya, tapi setidaknya perencanaan biaya pendidikannya kan mesti dipikirkan bareng2. (jangan cuma bikinya aja yang bareng-bareng:mrgreen: )

  12. # agn : iya sempet mikir gitu, punya anak satu saja cukup. tapi koq lebih seru kalo dua ya, jadi ada temennya gitu😀
    yang penting sih, siapin segala sesuatunya dari sekarang biar nanti ngga kelabakan soal biaya pendidikan.

    # sigid : iya buruan, keburu tuwa lho:mrgreen:
    Tapi siapin juga masa depannya😀

    *asli aku ra ngguyu koq:mrgreen: jadi pertengahan taun ini mas?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s