Berkhayal…( atau sebetulnya Merenung???)


DSC_0106Pernah lihat iklan sebuah sabun mandi di tipi yang menceritakan serunya seorang anak kecil dan mamanya berlibur di rumah kakeknya (di desa ) dan bisa bermain kotor-kotoran di lumpur sawah kan?

Sebetulnya iklan itu biasa saja, tapi setelah beberapa kali melihat iklan itu saya jadi berfikir begini;

Generasi bapak saya adalah generasi petani dan kebetulan punya sawah di desa..

Generasi saya adalah generasi Urban yang merantau ke kota besar, sudah ngga tau lagi bagaimana cara bercocok tanam 8-).

Generasi anak saya, generasi apa ya? ah sebut saja generasi anak urban ,yang lahir di kota besar dan ngga ada sawah.

Di sambungin lagi dengan iklan sabun tadi, anak saya mungkin masih akan merasakan serunya berlibur ke rumah kakeknya di desa, main lumpur di sawah dll.

Sampai sini sepertinya ngga ada masalah dan mungkin memang iklan itu tepat sekali untuk menggambarkan ketiga generasi yang saya sebutkan di atas.

Yang menjadi pemikiran saya lebih lanjut, bagaimana dengan generasi setelah anak saya nanti (cucu saya)?.

Apakah mereka juga masih akan seberuntung anak saya (tentu saja setelah dia agak besar nanti) merasakan serunya liburan ke rumah kakeknya yang petani di desa? bukankah saat itu saya sebagai kakeknya sudah ngga punya lagi sawah yang di garap? bahkan cara bercocok tanampun saya sudah tidak tau?

Jangankah sawah, wong rumah dengan halaman luas di mana bisa ditanami sayur-sayuranpun masih merupakan impian yang teramat indah untuk generasi urban seperti saya ini?

….

(sepertinya saya harus mulai berfikir dan mengusahakan dari sekarang untuk kembali saja ke desa , walaupun tidak menjadi petani tapi mudah-mudahan sebagai pemilik tanah..huehehe..)

* mulai menghayal punya tanah luas di desa & hidup kaya raya di sana .

gambar diatas bukan gambar iklan yang saya maksud juga bukan foto saya bermain lumpur di sawah, sumpah saya cuma nyolong dari Sini

60 thoughts on “Berkhayal…( atau sebetulnya Merenung???)

  1. # hanggadamai,
    Sawah sih saya yakin masih tetap akan ada, masalahnya apakah kita yang memilikinya atau bukan, ataukah hanya tinggal kenangan bahwa dulu nenek moyang kita adalah petani (yang pernah punya sawah)?

  2. Terus kalo anaknya cucu cucunya anaknya cucunya anaknya punya cucu dan punya cucu terus beranak pinak kira2 masi bisa main di sawah ga? jadi kangen indonesia jd swasembada pangan

  3. # achoey sang khilaf,
    Lho kemarin libur cukup panjang memangnya ngga mudik ya mas?

    # babyglam,
    Nah emang itu yang saya pikirkan, makanya nulis postingan alakadarnya ini😀
    Ya mudah2an saja secepatnya Indoesia bisa swasembada pangan…(tapi kapan ya?😦 )

    # mercuryfalling,
    yauwis ke tempat bapak saya saja mak😀
    rumah kecil di sawah, kalo saya nyebutnya gubuk, kalo di Sunda disebutnya Saung.
    wah emang asyik mak, makan di gubuk di sawah gitu..mmmm nyam..nyam..

    hihihi emak sepertinya jadi gembul deh..:mrgreen:

  4. aku agak lebih beruntung. rumah ibuku yang di jogja deket banget dengan madukismo, jadi aku masih bisa pit-pitan liat sawah tebu dan ngasih tau anakku yang namanya lori. rumahku sendiri di semarang, di ndesa… ya ga deket banget dengan sawah, tapi kalo mau jalan dikit udah ketemu lembah, sungai dan sedikit sawah…
    …tapi yang menarik, sekarang kayaknya ga ada anak yang bikin gambar sawah lorek2 kayak kita sd dulu ya ???

  5. # ika,
    mudah2an seberuntung itu juga cucu kita yo mbak?

    hihihi jadi inget bikin gambar pemandangan, ada gunung dua ditenga2nya ada matahari trus ada lorek2 jalan ama sawah dan semuanya digambar pake penggaris:mrgreen:

  6. Hehehehe… saya juga belum pernah nyemplung ke sawah Om … cuman dulu pernah sekali waktu SD pas lagi pramuka..hiks..hiks…

    Mampir donk Om, sombong nih sekarang ….🙂

  7. # sigid,
    Lha impian besar itu, harus diperjuangkan. Ayo Berjuang!!!!😀

    jangan sampai nanti anaknya anak kita cuma dapet cerita tentang sawah di desa..(yang ngga lagi dipunyai embahnya, kan miris tho? )

    # bunda,
    nah kan bunda aja nyemplung ke sawah sudah dulu kala..gimana dengan cucunya kelak?
    (sepertinya hanya akan denger cerita tentang sawah tanpa pernah tau sawah itu seperti apa…)

    kemarin abis mampir koq bun, udah sembuh ya? ternyata lama juga nginepnya?😀

  8. wah, ternyata iklan itu bisa jadi tulisan yang menarik, aku ndak pernah merhatiin iklan soalnya. Bukan apa-apa karena gak punya tipi😆

    tapi jadi merasa beruntung memiliki pengalaman menjadi anak kampung yang dekil.

    hehehe
    eh.. lam kenal ya mas

  9. Hai, mulai sadar dengan lingkungan alam ya.. Ayo kita menjadi bagian dari generasi tercerahkan untuk mengembalikan kelestarian alam yang sudah tidak lestari ini. Setidaknya… berbuat jangan hanya berkhayal.
    Thanks sudah main ke blogku😀
    -D-

  10. # lainsiji,
    yaah maklumlah saya generasi urban, hiburannya cuma tipi..jadi ya kerjaannya ngeliatin iklan & merenung di rumah kontrakan nunggu gajian:mrgreen:
    Dan semoga saja pengalaman menjadi cah ndeso, dekil, maen ama kebo bukan cuma menjadi kenangan indah masa kecil kita saja tapi juga menjadi kenangan indah masa kecil generasi anak cucu kita nanti..

    salam kenal juga, thank udah berkunjung😀
    *ups tapi saya jadi tersanjung, masa iya tulisan ini menarik? wong alakadarnya gitu koq😀

    # D,
    perbuatan besar diawali dari impian mbak😀
    tapi bener lho mbak, kalo kita masih saja engga sadar dengan lingkungan, nanti anak cucu kita kebagian masalah besar…

    blog mbak D bagus, saya pasti maen lagi..

  11. aq merasa beruntung jadi orang desa, kalo cuti anak2q bisa main disawah kakeknya atao disawah tetangga kakeknya. Jadi ingat waktu kecil aq sama kakakq suka main lendhut (lumpur) sewaktu sawah mau ditanami padi, becek2an dan naik garu (alat untuk meratakan tanah) yang ditarik kebo ato sapi, pulang ke rumah baju jadi coklaat, gak kelihatan warna aslinya, tapi ibuq tidak marah (bagaimana mau marah wong pancen mainanx cah ndeso) hanya disuruh cepet2 mandi, n ibuku ngrendam baju yang kami pakai dan seingatq kok aq n kakakq tidak pernah sakit, masuk angin gara-gara main lumpur. (dasar cah ndeso, wis kebal). Tapi sekarang sawah-sawah itu sudah banyak yang ditanami beton, jadi perumahan di antara sawah2, mudah2an masih ada yang tersisa untuk tanami padi, kedelai, kacang, telo, jagung dll.

  12. nanti aja mas, kalo sudah pensiun, beli rumah di desa, biar cucunya nanti bisa dolan dolan di desa…:D

  13. Saya malah sudah lama sekali gak nginjek sawah. Kalau pas pulang kampung paling ketemu tetangga, ngumpul sama teman dan cangkruk di angkring dekat langgar.

    Jadi keinget waktu kecil. Nyari rumput buat kambing (punya) tetangga sambil nguber-nguber ayam (entah siapa yang punya). Hehehehe

  14. # Liem Fransiskus Aprianto,
    bener mas, makanya mulai dari sekarang berjuang mengumpulkan receh, biar nanti pensiun terkumpul banyak & bisa beli sawah luas di desa😀

    # mybenjeng,
    Waduh, kalo gitu tukeran sama saya saja mau?😀

    # itikkecil,
    Maka dari itu mbak, saya pengen banget bisa mengkoleksinya:mrgreen:

    # gempur,
    tapi masih punya desa tho pak? dan syukur2 masih punya sawah juga😀

    # pam,
    sama say juga jarang, tapi masih bersyukur karena bapak saya ‘ternyata’ masih punya sawah.😀

    # feezaa,
    nyari ya? (bukan nyolong mangga orang?:mrgreen:

    # Edi Psw,
    wah leres pak Edi, memang seperti itu & semoga saja tercapai ya pak?

    # pram,
    Saya doakan bakal lebih beruntung lagi, bukan cuma melihat tapi suatu saat memilikinya😀

    # nh18,
    Mungkin liburannya ke bulan kali ya? dan bertani di sana:mrgreen:

  15. wah lha wong sekarang aja banyak yg udah pada langka tuh kayak si minah, si migor dan entah apa lagi yg bakal langka…jangan2 giliran beras lagi karena sawahnya pada di gusur jd pemukiman ato jd mal2…

  16. kota besar ya… harus seperti kota..!!!
    mungkin itu yang menjadi dasar sehingga seperti sekarng ini…
    tampilan serba modern dan futuristik, pembangunan besar2an,…
    mengubah lahan menjadi beton…. biar terlihat seperti kota

    padahal sebenernya gk mesti kayk gitu..!!
    ya kan ???
    jadinya generasi anak urban, gak tau lagi dong…kehidupan generasi pra urban yang menurut saya penuh dengan nilai2 dan pembelajran hidup yang bisa diambil

    jadi kasian sama orang urban dan generasi selanjutnya 🙂

  17. # jenderal
    wah sampeyan bener sekali jenderal. makanya niatan awalnya nulis posting ini karena pengen menghayal jadi kaya-raya di desa, tapi jadi malah merenung gimana nanti cucu cicit saya yang urban ini…

    semoga saja kelak hayalan saya itu mampu saya wujudkan.

  18. Ayo kembali ke Desa..:)
    jadi ingat Bapak yang diusia tuanya lebih memilih tinggal didesa daripada tinggal di Kota dengan anak2nya. Kota Besar itu gak nyaman alasannya

  19. saya jadi ikutan kangen desa, kangen masa kecil dulu.
    sekarang kampung kelahiran sayapun berubah, sawah-sawah luas sudah berubah jadi rumah-rumah walte yang tinggi dan kelam. suasana tak lagi nyaman😦

  20. # fetro
    betul, memang di kota sangat tidak nyaman, ngga bisa menikmati hidup semua serba keburu2..

    # n0vri
    sayang ya..memang banyak hal yang telah berubah, tapi semoga saja ke arah yang lebih baik..(benarkah??? -ngga yakin…. )

    # n0vri lagi..
    saya pikir rumah model eropa:mrgreen:

    *dimaapkan koq😀

  21. Ha…ha…ha…ha… kang-kang mbok ya jangan kalah sama aku. Jauh-jauh dari kampung ini, aku masih nanem-nanem : kentang, salad, ketimun, wortel, tomat, sawi ijo (yg ini kagak ada di supermarket/pasar, jadi hrs nanam sendiri), pokoknya tanaman yg perawatannya kagak susah. Lumayan bisa utk hemat-hemat, wong tanah enggak beli ini dan klp over produksi di lempar aja ke teman-teman (biar aku diundang makan hehehehe ngak usah masak).

  22. # juliach
    Sebetulnya ngga pengen kalah mbak,
    Lha yang jadi masalah punya kontrakan nyempil2 ngga ada lahan selain semen. Mo nanem pake pot juga mikir karena mo di taruh di mana potnya.
    Nasib-nasib jadi urban kere begini:mrgreen:

    # juliah lagi..
    Monggo silakan, blog sampeyan saya link juga.

    # emyou
    wah seneng deh kalo bikin orang semangat, saya juga jadi ngga mau kalah juga😀

    # Ratna
    Saya ngga mau mbak punya sawah yang kayak gitu, takut ketinggiian soalnya😀

  23. Nanti kalau kang Hari pingin punya sawah, gak perlu yg luas. Cukup yg ukuran 5 Mtr x 5 Mtr aja. Tapi bertingkat 24. Kan panennya jadi banyak juga.😉 O iya, blog ini sudah saya link lho. Ojo lali di-link balik yo.

  24. Aku juga kepikiran sama nih sama mas Hari.
    Zaman kita ini banyak tanah yang sudah dipakai buat bangunan2.
    Tanah yang dulu subur dengan tanaman2nya sekarang, udah gak begitu lagi.
    Trus anak2ku dan keturunanku selanjutnya bisa ngerasain kayak kita sekarang gak?..
    dengan situasi hijau cuma tinggal 50%?? atau kurang??
    (Jangan2 Tuhan sedang merencanakan tanah2 yang lebih ‘hijau’ dari kita)
    Semoga…🙂

  25. sepertinya sudah ada pergeseran budaya…anak2 tidak lagi bermain di halaman yang luas..karena manusia semakin ramai, tingkat hidup tinggi, sementara tempat tinggal (hunian) justru semakin sempit…

    Jadi penging main ke sawah, nih…
    di tempat nenek saya gak ada sawah, adanya laut… :))

  26. Tapi, sebentar lagi masa depan akan tiba…
    Masa depan adalah masa dimana manusia sadar bahwa mereka telah melakukan kesalahan besar dan akhirnya kembali menghijaukan bumi mereka.
    Masa depan adalah masa yang hijau!!

    ~semoga masa2 tersebut bisa terjadi🙂

  27. # IndahJuli : duh sedih juga kalo seperti itu ya mbak…

    # alief : saya jadi malu cak😀 …wong cuma alakadarnya, tapi emang ini sebuah mimpi besar yang ingin saya wujudkan untuk masa depan anak cucu saya nanti..

    # puak : mungkin memang ini salah satu rencana tuhan mbak, mudah2an saja kita semua bisa mewujudkan lingkungan hijau untuk generasi setelah kita nanti ya mbak.

    # syelviapoe : sebetulnya ngga cuma sawah, Gunung, laut dan banyak hal yang pernah kita nikmati keindahannya di masa kecil, akankah itu masih tersedia untuk anak cucu kita nanti?

    # romy : Top! setuju banget, mudah2an semua orang segera sadar sebelum kehancuran semakin dekat.

  28. kayaknya, nih yah.. [*sok tau Mode ON*].. ntar tuh sawah nya jadi di atas gedung2 bertingkat gt kali yah.. coz makin lm, kayaknya orang2 pada seneng tinggal makin tinggi dari tanah daratan… hehehhe..

    *imajinasi yang terlalu berlebihan*.. hahaha.. ckckckckc..

    best regard

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s