Pertamina, Shell dan Petronas


Automatic_Gasoline_Nozzle3 minggu terakhir ini saya belanja cukup mewah untuk bahan bakar motor Vega saya. Bukan untuk gaya-gayaan tapi semata-mata hanya karena saya penasaran melihat pom bensin berwarna kuning merah dengan logo kerang yang jumlahnya semakin banyak saja di Jakarta.

Kebetulan sudah dua kali hari sabtu ini saya ada urusan di Jakarta dan sengaja saya masuk ke pom bensin Shell di daerah Cakung. Awalnya cukup kaget juga karena harganya lumayan mahal hampir dua kali lipat harga premium. Maklum saja saya belum pernah menggunakan bensin Pertamax (bahkan tau harganyapun tidak ), bensin keluaran Pertamina yang katanya sekelas dengan bensin yang dijual Shell.

Tapi demi rasa penasaran itu ngga apalah saya mengeluarkan rupiah lebih untuk itu. Oia kesan pertama saat masuk ke pom bensin Shell adalah suasananya yang bersih dan lengang, bangunannyapun cukup mewah. Dan saya langsung diarahkan ke pompa yang diperuntukkan untuk sepeda motor. Dan selanjutnya sapaan dan senyum manis petugasnya (cewek) segera menyambut saya, dan menanyakan bensin jenis apa yang saya inginkan, dia jua menjelaskan jenis bensin yang tersedia berikut harganya, akhirnya saya pilih bensin Shell Super seharga Rp 7300 /liter.

Setelah mengisi bensin kurang lebih seharga Rp 28.000 (sekitar 3,8 liter) dan menyerahkan bon bensinnya, si mbak kemudian menunjukkan tempat untuk mengisi angin gratis. Secara umum saya puas dengan pelayanannya.

Pengaruhnya ke motor, tarikan gasnya jadi lebih enteng berasa enak di kendarai. Sepanjang minggu saya jadi ingin bepergian naik motor melulu .

Minggu berikutnya giliran pom bensin berwarna hijau yang saya kunjungi, secara umumnya suasananya hampir sama dengan pom kuning merah Shell, bersih tapi lengang. Yang menyambut dan melayani pengisian juga sama, seorang cewek manis , sayang kelihatannya dia belum profesional. Akibatnya tangki Vega saya terlalu penuh diisi dan sebagian bensin mahal itu ( Primax 92 seharga Rp 7500) terbuang sia-sia . Mungkin kesalahan saya juga yang hanya meminta diisi full tanpa menyebut berapa liter atau berapa rupiah. Hebatnya lagi dia meminta harga yang saya bayarkan di bulatkan ke atas dari Rp 27.865 menjadi Rp 28.000 .

Di pom bensin itu tersedia angin gratis juga tapi self service, ’kesialan’ saya rupanya masih harus berlanjut, karena performa motor saya menjadi sedikit berat dan terasa bergetar saat menarik gas.

(Sepertinya ini menjadi yang pertama dan sekaligus terakhir menggunakan bensin buatan Malingsial Petronas itu.)

Minggu ini, saya memutuskan untuk mengganti bensin motor saya dengan bensin buatan Indonesia, Pertamax . Pom bensinnya ngga perlu dikomentari deh sudah pada tau. Harga bensinnya Rp 7.500 (rada kaget juga sebetulnya saya pikir bensin lokal harganya juga lokal ). Sepintas sih motor terasa lebih enak di banding saat di isi Primax 92nya Petronas (dan mudah-mudahan memang bener begitu), lagipula bensin lokal gini gampang di dapetin dimana saja.

Kata beberapa orang temen, bensin beroktan tinggi lebih irit. Sayangnya saya lupa untuk menghitung kilometer masing-masing.

Tapi, ngga usah kuatir karena bulan ini tabloid Motor Plus menurunkan artikel komparasi ketiga bensin tersebut di atas.

39 thoughts on “Pertamina, Shell dan Petronas

  1. “…….Di pom bensin itu tersedia angin gratis juga tapi self service, ’kesialan’ saya rupanya masih harus berlanjut, karena performa motor saya menjadi sedikit berat dan terasa bergetar saat menarik gas…..”

    Hehehehe…..
    iya ya…
    kenapa kalo pemilik lagi kesel, kendaraan juga ikut rewel….????:mrgreen:

  2. # lil4ngel5ing,
    Hehehe, sebetulnya karena sebagai konsumen merasa penasaran aja seperti apa sih pom bensin & bensin non Pertamina. Secara umum mereka memberi penawaran menarik tapi Pertamina jelas ada di mana-mana.🙂

    # antarpulau,
    sehati dan sejiwa boss:mrgreen:

    # alfaroby,
    di awal saya juga bilang ‘belanja cukup mewah’, tapi ya mo gimana lagi Shell ama Petronas memang cuma dikasih ijin jualan bensin sekelas Pertamax & Pertamax Plus, kalo mereka jualan Premium juga pasti akan banyak ‘konsumen setia’ yang lari ke mereka.

    Bagusnya karena ada kompetitor begitu, Pertamina jadi berbenah kan?

  3. Motor saya sudah bermur 11 tahun lebih, beberapa tahun belakangan memang minumnya Pertamax Plus ato Pertamax, biar bisa lari 😆

    Udah pernah diminumin Shell, OK. Tapi gak mau nyoba punya Malingsia, ntar keenakan mereka😛

  4. # n0vri,
    wih awet bener motornya pak? pake formalin ya?:mrgreen:

    Temen2 di kantor juga komentar serupa pas saya pake bensin Petronas, tapi karena saya emang niatnya nyoba jadi mengesampingkan dulu sentimen negatif thd negara tetangga itu🙂

  5. Daripada pusing mikirin BBM, mendingan alihkan sejenak ke lapangan sepakbola. Asyik juga asalkan jangan rusuh atau malah jadi alasan untuk membunuh.

    btw aku minta izin kampanye disini Mas.

    Bagi orang batak sedunia, Orang Jawa, Cina dan Keling yang selalu bangga menyebut diri “Anak Medan” atau orang Sumut, mari kita dukung PSMS Medan. Ayo kita doakan semoga Saktiawan Sinaga cs berhasil melibas Sriwijaya FC. .

    Awas, ada kemungkinan PSMS akan dikerjain wasit lagi. Soalnya, Sriwijaya memang diplot oleh orang berkuasa di PSSI untuk merebut gelar juara. Salah satu caranya adalah dengan menyetel wasit agar merugikan PSMS. Ini terkait dengan sejarah dan bisnis, yaitu Persijatim yang dijual pemgurusnya dan kemudian menjelma menjadi Sriwijaya FC.

    Viva PSMS Medan, Mampuslah Sriwijaya FC!

  6. #kabarihari = Premium juga pasti akan banyak ‘konsumen setia’ yang lari ke mereka… maksudnya apa nih… apakah karena harganya yang murah.. atau kualitasnya yang baik

  7. # rlyna,
    hahaha..bakalan ada ngga ya?:mrgreen:

    # tobadreams,
    hehehe…betul juga bang, sayang sepakbola Indonesia sering rusuh.

    Ok deh silakan kampanye, saya dukung saja.

    # alfaroby,
    kalo soal harga mungkin relatif sama begitu juga kualitas, tapi soal pelayanan jujur saja Pertamina masih harus banyak berbenah, contoh kecil saja soal takaran bensinnya.
    Lagipula buat saya sebagai konsumen jadi punya beberapa alternatif pilihan, jelas lebih bagus bukan?

  8. #kabarihari = saya sebagai konsumen jadi punya beberapa alternatif pilihan.. memang benar sih… akan tetapi tahu sendiri kan pemerintah… kalau masalah saingan dengan swasta maunya seenaknya sendiri… yang ditakutkan adalah konsumen yang menjadi korbannya…

  9. motor aja tahu mana yang baik dan mana yang tidak, masa kita tidak sih? he he he……… motor yang diberi bahan bakar oktan tinggi menjadi lebih irit (katanya), tapi yang jelas knockingnya berkurang sehingga mesin akan lebih awet. Kalau manusia dikasih bensin dengan angka oktan tinggi, gimana ya pak?

  10. # FraterTelo,
    Hehehe..mungkin kita bisa belajar dari motor untuk ngerti mana yang baik mana yang tidak.
    btw, ternyata sampeyan ngerti mesin juga tho Ter? ato malah dulu suka ngetrex ya:mrgreen:

    Kalo yang dikasih bensin beroktan tinggi itu saya, ya tergantung berapa banyak, kalo cukup banyak sepertinya saya bisa alih profesi jualan bensin saja:mrgreen:

  11. Mas Hari, ceweknya yang di pom sip ndak mas … ?:mrgreen:
    *ditendang*

    Pengaruhnya ke motor, tarikan gasnya jadi lebih enteng berasa enak di kendarai. Sepanjang minggu saya jadi ingin bepergian naik motor melulu

    Eh mas, hayo ini beneran atau sugesti hayo.
    Karena belinya mahal terus rasanya jadi enak ….
    He he he😀

  12. walah aku yo gelem ae mas kalau dikasih bensin utk dijual lagi. aku gak ngerti mesin mas, hnya saja pernah ikut mbengkel di tempatnya pakde. ngetrek apa lagi, diboncengin ngebut aja dah mau muntah….. he he he

  13. mungkin aja bener katanya mas sigid, sampeyan kena sugesti, makai bensin mahal trus rasane enak naik motornya. tapi pernah ada yang makan sup jemanii belum ya? apa rasanya juga enak? he he he

  14. # sigid,
    lumayan, makanya cobain aja ngisi di sono. halah malah promosi..:mrgreen:
    Waktu saya ngisi Shell, di tangki masih ada dikit, saat narik gas terasa berat & geter, pas kira-kira premiumnya dah habis rasanya memang beda, enteng & ngga geter. dan gejala itu berasa lagi saat ganti ngisi Petronas.

    Mungkin juga ada faktor sugesti saya suka Shell & sebel ama Petronas:mrgreen:

    # FraterTelo,
    hahaha…tapi sopo sing rep ngekei yo Ter?
    mungkin bener juga tersugesti, seperti kalo motor habis di cuci, dipakainya juga enakan:mrgreen:
    Eh sup Jemanii itu sup opo yo? baru denger..

    # sitijenang,
    Sekarang saya juga pake Pertamax mas, nyari yang gampang di dapet, cuma mesti pasrah & rela kalo ngga pas takerannya:mrgreen:

  15. # annots,
    bukannya kalo kadar oktan lebih tinggi pembakaran jadi lebih sempurna? mestinya sih ngga akan masalah, kalopun ada masalah, sepertinya di harga Pertamax yang lebih mahal ketimbang Premium:mrgreen:

    # itikkecil,
    sebetulnya ngga kalah, cuma pelayanan ke konsumen payah.🙂
    tapi dengan adanya pesaing mudah2an jadi lebih baik pelayanannya.

  16. honda vario kudu pakai pertamax plus🙂
    nyesel juga beli, tapi mau gimana lagi, saya lebih “pinter” naik motor matic..he…he…
    Lumayan buat jemput anak sekolah.
    salam kenal yah dan thanks sudah menyempatkan diri mengunjungi blog kami yang ngak penting😀

  17. # usmarfams,
    wah..motor mahal bensinya harus yang mahal juga ya?😀

    salam kenal kembali, ati-ati kalo naik motor jangan ngebut ya?:mrgreen:

    (maaf koq ngga ada linknya ya? biar saya bisa mampir lagi ke blognya.)

  18. #Premium jadi dihilangkan = wah malah jadi beribet nih…. perekonomian malah di pegang swasta (kaum kapitalis) wah… yang kaya tambah kaya dan yang miskin tambah ……

  19. # alfaroby,
    lah kan isunya begitu, tapi belum tau kapan diterapkannya.
    yang pasti sih BBM bersubsidi sepertinya akan dibatasi.

    *itu sebabnya saya nyoba pake bensin mahal, biar nanti ngga kaget😀

  20. Yah… emang berat buat yang punya mobil, karena kalo udah dibatasin premium bersubsidinya, kocek-na pasti harus lebih ngegelontor. Tapi ane haqqul yakin, semua ini buat kebaekan kita semua… Asal pemerintah mao ngebenerin transortasi publik, ane kira masyarakat bakalan antusias ninggalin ato ngebatasin penggunaan kendaraan pribadinya..

    Untung ane juga pake motor…🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s