Pulang…


Pagi kemarin saat menikmati udara dingin sehabis ujan kubuka koleksi file MP3 bajakan jaman dulu, ada sebuah lagu yang membuka kenangan saat-saat pertama kali menjalani hidup sebagai perantauan.

…##…

Pulang

# Dik Doank

Kenangan terentang bagai lukisan terpanjang,

Tak pernah bertepi selalu ada dan menggoda,

Bagai terurai di relung hati,

Dan takkan kutahan sekarang aku harus pulang,

Aku rindu ibu, wibawa ayah dan suasana yang ada.

Yang pernah singgah…

Reff:

Terbayang-bayang perhatikan kamarku,

mulai dari sepatu bola bututku,

gambar mantan pacar yang tak jemu-jemu

memandang kosong ruangan yang dulu

pernah bercerita cinta yang membara,

Seru-serunya..

kita lupa kita buta, kita hampir saja…

Kalo kamu ingin niat pulang kamu harus membawa banyak uang

Biar ayah senang ibu bayar utang mertua datang segera meminang

Kalo ingin ikut denganku kamu harus mandi terlebih dahulu

Biar badan kamu tak menjadi bau dan aku tak malu dengan teman lamaku..

….###…

Sebetulnya lagu ini biasa saja, tapi entah kenapa setiap kali mendengar liriknya di bait 1 dan 2, spontan saja ada perasaan aneh yang begitu menyentuh (terkadang sampai membuat air mataku meleleh).

Kurasa tepat sekali kalimat dalam bait 1 & 2 itu mengungkapkan kerinduan hatiku akan kampung halaman, orang tua dan segala suasananya…

*dan biasanya aku selalu menjadi ingin pulang…

22 thoughts on “Pulang…

  1. Ono lagu-na siapa bang? Baca syairnya sek, tapi bikin ane juga inget kampung ane. Inget enyak ama babe…😥

    Emang abang kalo balik ke mana? Lagi ngerantau di mana? Kerjanya bidang apa? Gajinya berapa?:mrgreen:

  2. # Cabe Rawit,
    Sori Be, lupa nnyantumin siapa penyanyinya, Itu lagunya Dik Doank (kira-kira populer th. 98an),

    Mo ikut aku pulang Be? ini syaratnya

    “Kalo ingin ikut denganku kamu harus mandi terlebih dahulu

    Biar badan kamu tak menjadi bau dan aku tak malu dengan teman lamaku..”
    :mrgreen:
    (kalo syaratnya sudah di penuhi ntar baru dikasi tau pulang kemana, ngerantau dimana dll itu..
    ngemeng2 situ kaya petugas sensus nanyanya?:mrgreen: )

  3. # angger,
    Betul pak, jadi inget gimana dulu perjuangannya untuk pulang, dengan uang pas-pasan tiket kereta banyak diatas dll..

    Pada prinsipnya rasa rindu akan sesuatu membuat kita menjadi pejuang tangguh dan membuat hidup jadi berwarna🙂

    # ayaelectro,
    wah jauh juga ya? wajarlah kalo jarang pulang kampung, lagipula ortu & keluarga di Jakarta kan?
    Kalo saya sih cuma di Jogya ke timur, ngga terlalu jauh jadi lumayan sering pulang.

  4. Wah.., itu termasuk lagu faveku. Coba dengerin basnya. Mantap kan. Apa lagi liriknya, menyentuh banget. Memang gitu koq, setelah perjalanan sampai ke titik terjauh, setiap orang pasti merasa harus pulang. Karena merasa ada yg sudah bisa dibawa. Entah pengalaman, kebanggaan, keberhasilan, bahkan kegagalan. Syukur2 bisa bawa jodoh. Hihihi…

  5. # Faradina,
    wah saya favorit lagu itu tapi ngga sampe detil dengerin bass🙂
    hihihi..saya pulang bukan cuma bawa jodoh lagi tapi sama ekornya juga:mrgreen:

    makasih sudah berkunjung..(saya segera berkunjung balik).

  6. Pulang dan ketemu keluarga itu kenikmatan yang gak bisa diungkapkan kata, dan nilainya gak bisa ditentukan dengan harga berapapun🙂

    *jadi pengen pulang juga*

  7. # FraterTelo,
    Waktu masih kuliah dulu mudik nyepur baya diatas:mrgreen:
    Kalo sekarang sih tergantung sikon, kalo memungkinkan numpak montor mabur ya numpak itu, kalo rame-rame sekeluarga ya mending travel Ter.

    Lho sampeyan sering tekan Klaten po? aku kebetulan neng klaten Kota Ter, desane Sungkur, deketlah kalo dari Sangkal Putung.

    eia dulu aku setaun di Semarang lho, di daerah kampus Undip atas apa namanya? Lupa😀

  8. Ping-balik: Di Rumah « *hari-hari Hari

  9. abang….
    iya sh saya jga merasakan hal yang sama… dan sampai sekarang ini jga masih menyimpan lagu ini….
    -pulang..
    -dan akhirx cinta..
    -lagu untuk ibu..
    dan masih byak lagi yang lainx….
    kalo bisa bikin album baru lagi..
    sebab sya masih pengen dengeri lagu2

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s