Exhaust Fan


exhaust fanDulu saya pikir Bekasi itu panas. Karena bertahun-tahun saya tinggal di Bekasi, hampir selalu merasa kepanasan sekalipun itu malam hari, kecuali jika di kantor ataupun di tempat-tempat lain yang ber-AC tentunya.

Kebetulan beberapa bulan lalu saat saya mampir ke toko alat-alat listrik di dekat rumah untuk membeli bohlam, saya lihat ada exhaust fan di toko itu. Ternyata harganya tidak begitu mahal. Akhirnya saya putuskan untuk membelinya dan selanjutnya saya pasang di kamar depan.

Awalnya sih engga begitu berasa bedanya, mungkin karena sebelumnya terbiasa terkena hembusan langsung dari kipas angin. Menggunakan exhaust fan kan kebalikannya, udara panas di dalam ruangan yang dibuang keluar. Tapi setelah dinyalakan beberapa jam, cukup terasa bedanya, ruangan menjadi lebih dingin.

hari-hari berikutnya, yang biasanya selalu kegerahan setiap kali tidur, sekarang justru kedinginan. dan kesimpulan saya kalo Bekasi itu panas, harus dikoreksi

Lucunya, tempat dimana saya pasang exhaust itu tiap sore selepas Isya jadi tempat nongkrong bapak-bapak tetangga yang nyari angin. Adem katanya…

Bahkan ada seorang bapak tukang bubur, sempat sengaja nyari-nyari saya sekedar untuk menanyakan tentang exhaust fan itu. Gara-gara setiap kali lewat depan rumah saya selalu terasa hembusan angin. "Kalo dipasangin kipas yang begitu apa lebih adem mas?" tanyanya saat berhasil menemui saya…

Ada lagi bapak tetangga -yang biasanya selalu ngga mau kalah dengan saya-, buru-buru memasang exhaust fan juga dirumahnya…

walah…

*gambar diatas bukan yang sebenarnya, exhaust fan yang saya pasang di rumah lebih jelek dan lebih murah dibandingkan itu, yang di atas cuma ngambil dari google.

About these ads

28 thoughts on “Exhaust Fan

  1. jeunglala

    Emang exhaust fan bisa bikin adem?
    Kapan hari sodara ada yang pasang, eh nggak kerasa ademnya babar blas.. (idih, Lala.. bahasanya gaul banget! hihihi)

    Sebentar, sebentar..
    Kira-kira kenapa ya exhaust fan yang dipasang Mas Hari bisa lebih adem ketimbang yang dipasang sodara saya ituh?

    (ayo, ndang dijawab, Mas! hehe)

    Balas
  2. mercuryfalling

    dulu aku gak percaya eh exhaust fan itu beneran bisa bikin adem :D nyadarnya pas mandi di kamar mandi uncle disini, puanas rek. tiap abis mandi, ganti baju di akmar mandi, selalu keringatan. trus lakiku bilang; fannya diidupin donk, biar dingin. eh bener lho kekkekkek langsung dingin

    Balas
  3. *hari Penulis Tulisan

    # Artha : iya mas Artha, lebih murah ketimbang masang AC :D

    # jeunglala : lebih adem itu karena udara dalam ruangan jadi bersirkulasi. Kalo siang atau exhaust baru dinyalakan ya ngga akan terasa bedanya, terasa banget bedanya kalo malam hari.

    Exhaust yg saya pasang bisa lebih adem?
    Mungkin karena saya ganteng La. (hayah ngawur banget :mrgreen: )

    # trijokobs : weh mas Tri, apa kabarnya? sibuk ya? jarang kelihatan sepertinya.
    ya exhaustnya saja yang yg dirusak mas.

    # achoeysangkhilaf : ngaku apa ya Kang? hmmmm… o itu ya gambar exhaustnya? hehehehe, iyalah mana mampu saya beli yg sebagus itu kang :D

    # mercuryfalling : emang iya mak, kan udara panas langsung dibuang keluar, jadi diruangan terjadi sirkulasi udara, ya jelas lebih adem.

    Balas
  4. KokoNax

    Banyak orang sudah coba ‘Eksosfen’.. 80% berhasil mengatasi hawa pengap/ panas dlm ruangan. Kamar mandi/ WC juga bisa pake yg kecil. Dulu waktu saya kos/ sewa rmh petak, hawanya gerah bgt. Lalu saya coba pakai eksosfen bekas komputer PC yg kecil2, saya jumper jadi 6, pake adaptor. Saya tempel dikusen lubang angin. Tidak berbunyi tapi dlm waktu singkat ruang tamu, kamar tengah, sampai dapur menjadi sejuk.. Malamnya jd dingiin spt pake AC. Coba deh..

    Balas
    1. fera

      tlh jelasin dong gmn cara masangnya? saya udah pasang merk maspion MV 300 NEX tp ga ada pengaruh apa”… alias ga ngfek… saya pasang di lubang angin diatas jendela… tolong ya… mksh…

      Balas
      1. *hari Penulis Tulisan

        mungkin ruangannya terlalu luas, dan menempatkan exhaust fan-nya kurang pas sehingga udara dalam ruang tidak mampu disirkulasikan dengan sempurna. Dulu diruang pantry kantor saya dipasangin exhaust fan di plafon atap tepat di tengah2 ruangan. dan ruangan itu jadi cukp dingin lho.

  5. Rudy

    Saya jg punya problem dgn kamar yg panas banget, bagaimana cara meletakan exhaust fansupaya kamar menjadi sejuk, ukuran kamar 3x3m. dinding triplex dan dua sisi sebelah atas sudah saya kasih lubang angin

    Balas
    1. *hari Penulis Tulisan

      syukur deh kalo berguna, wong saya nulis alakdarnya gitu lho…
      btw kebanyakan orang tuh umumnya ngga yakin pake exhaust bakal ada efek atau engga, jadi segen harus keluar duit hanya untuk mencoba-coba :P

      Balas
  6. Rian

    Dear Hari,
    saya Rian dan tertarik dengan tulisan anda mengenai exhaust fan. Saat ini rumah saya juga mengalami kepengapan apalagi didaerah dapur akibat aliran udara yang tidak lancar dan ceiling yang rendah

    pertanyaannya,
    setahu saya exhaust fan itu butuh ditanam ke salah satu bagian rumah, atap atau dinding, nah apakah toko penjual langsung memiliki jasa untuk pemasangan? bagaimana dengan watt yang dipakai exhaust, berapa besarnya kira2? apakah ada brand tertentu yang direkomendasikan??

    terima kasih atas informasinya

    best reagrds
    Rian

    Balas
    1. *hari Penulis Tulisan

      # Rian : Bener banget bro, Exhaust memang untuk pemasangannya harus ditanam di dinding atau atap. Tapi setau saya penjualnya ngga akan memberikan jasa pemasangan juga, mungkin karena harganya memang tak seberapa (hanya sekitar 200-400an ribu rupiah saja).

      Soal wattnya, setau saya, sama saja dengan kipas angin biasa bro mungkin kisaran 40-80 watt.
      Maaf saya sih engga punya rekomendasi brand apapun bro, yang saya pakai aja bukan merek yang terkenal koq. Tapi asumsikan saja sama seperti kalo nyari kipas angin, hanya saja setau saya untuk exhaust fan ini tak banyak merek yang beredar, bahkan kalo ngga salah di supermarket besar macam Giant, saya perhatikan cuma ada satu merek saja untuk produk exhaust fan, kalo ngga salah Panasonic.

      Balas
  7. fera

    saya tertarik make Ecz memang pengalaman kakak ipar ko bs adem bgt ya… tp stlh sy coba hasilnya NIHIL, napa ya? ada yang salah krn masangnya apa y? ga kerasa dingin”nya sama sekali, bahkan malam” pun ga ada rasanya… jadi gmn dong, cocok bgd klo saya kasih judul buang duit percuma…. ada yg punya solusi??

    Balas
  8. mahen

    mas, konsepnya kn masang exhaust fan itu musti jebol tembok, nah pertanyaan saya apa itu gk rawan maling rumah kita jadinya apalagi kl sempat exhaust fan itu butuh lubang yg bs dimasuki tubuh manusia

    lalu kl kita pasang exhaust fan dan tidak ada lubang udara lain dlm ruangn tersebut apa hasilnya (udara disedot kluar tapi tidak ada udara yg masuk)

    thanks

    Balas
    1. *hari Penulis Tulisan

      Kalo sekiranya dengan jebol tembok riskan kemalingan, bisa saja dibagian luar ditambah semacam besi teralis, atau ngga usah dipasang ditembok tapi pasang di atap/plafon kamar.

      Balas
  9. Ping balik: 2010 in review « *hari-hari Hari

  10. vhio

    Bagaimana cara masang exhouse fan nya mas hary
    Sisi mana yg dipasang menghadap k luar rumah, dan sisi mana yg dipasang menghadap k dlm rmh????
    Supaya mendapatkan udara sejuk yg diinginkan
    TQ jawabannya

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s